Jaga Kepercayaan Publik, BAZNAS Selalu Transparansi dan Akuntable

- Rabu, 6 Juli 2022 | 14:00 WIB
foto/net
foto/net

MoeslimChoice. Masyarakat diminta untuk tetap terus menebar kebaikan dan tidak larut dalam kasus yang terjadi pada salah satu lembaga kemanusiaan. 

Hal tersebut diungkapkan Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) sebagai lembaga pemerintah non-struktural yang ditugaskan untuk mengelola dana zakat, infak, dan sedekah, akan terus memberikan layanan zakat agar aman dan tepat sasaran. 

"BAZNAS mengacu pada 3A sebagai pilar tata kelola kelembagaannya, meliputi Aman Syar'i, Aman Regulasi, dan Aman NKRI. Kami selalu berupaya penuh bagaimana menjaga kepercayaan publik, karena itu menjadi kunci utama menyukseskan berbagai program yang digulirkan BAZNAS untuk kesejahteraan umat," kata Sekretaris Utama BAZNAS, Dr.Ahmad Zayadi, MPd di Jakarta, Rabu (6/7/2022).

Sejak didirikan pada tahun 2001 hingga 2021, laporan keuangan Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) selalu memperoleh predikat WTP (Wajar Tanpa Pengecualian) dari Kantor Akuntan Publik (KAP), AR Utomo. 

Opini WTP merupakan yang tertinggi dalam audit laporan keuangan dari auditor independen KAP.

"Audit laporan keuangan ini, jadi salah satu upaya BAZNAS terus menjaga kepercayaan masyarakat. Kami ingin masyarakat tenang dan tidak panik, bahwa BAZNAS sebagai lembaga yang ditunjuk pemerintah untuk mengelola dana zakat, infak, dan sedekah, senantiasa transparan dalam mengelola dana umat. Laporan keuangan BAZNAS juga dapat dilihat di website resmi BAZNAS.go.id," tambah Zayadi.

Lalu pada 2021, BAZNAS telah kembali menerima Sertifikasi Sistem Manajemen Anti Penyuapan ISO 37001 : 2016 pada lingkup Direktorat Operasi BAZNAS. Ini adalah upaya BAZNAS dalam menerapkan ISO Anti Suap untuk mendorong pengelolaan zakat yang jujur, akuntabel dan transparan. 

"Sertifikat Sistem Manajemen Anti Penyuapan SNI ISO 37001:2016 ini, sekaligus memastikan pengelolaan zakat di BAZNAS dilaksanakan dengan akuntabel dan transparan serta mencegah korupsi dan anti suap di lingkungan lembaga BAZNAS RI," tegas Zayadi.

Selain Direktorat Operasi, BAZNAS juga memperluas ruang lingkup sertifikasi Sistem Manajemen Anti Penyuapan SNI ISO 37001:2016 ini, pada Direktorat Pendistribusian dan Pendayagunaan, Direktorat Pengumpulan ZIS dan DSKL, Sekretariat Baznas Non-ASN, dan Direktorat Kepatuhan dan Audit Internal. 

Halaman:

Editor: Melati

Terkini

Feby Deru Sukses Peragakan Busana Khas Sumsel

Jumat, 23 September 2022 | 09:30 WIB

Orang Kaya Pencuri Cokelat Itu Kena Batunya

Selasa, 16 Agustus 2022 | 13:30 WIB

Inilah Jenis Dukun Spesialis Yang Ada Di Masyarakat

Sabtu, 13 Agustus 2022 | 16:10 WIB

Sepi Job, Para Dukun Mulai Resah dan Gelisah

Sabtu, 13 Agustus 2022 | 15:27 WIB

Enam Perempuan Ini Perintis Polisi Wanita Indonesia

Selasa, 9 Agustus 2022 | 16:46 WIB

Ini Besaran Gaji Bharada E dan Irjen Ferdy Sambo

Selasa, 9 Agustus 2022 | 16:15 WIB

Begini Cara Masuk Anggota Polri Berikut Syaratnya

Selasa, 9 Agustus 2022 | 15:55 WIB
X