Kini, Provinsi Sumsel Punya Dewan Pengawas Rumah Sakit

Tentang Sumsel  KAMIS, 17 NOVEMBER 2022 | 13:00 WIB

Kini, Provinsi Sumsel Punya Dewan Pengawas Rumah Sakit

Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumatera Selatan terus berupaya meningkatkan layanan rumah sakit (RS) kepada masyarakat.  Untuk itu dibutuhkan badan khusus yang tugasnya mengawasi aktivitas RS sebagai  fasilitas pelayanan kesehatan  dan sumber daya kesehatan.
 
Wakil Gubernur (Wagub) H Mawardi Yahya di sela-sela pelantikan Badan Pengawas Rumah Sakit (BPRS) Provinsi Sumsel Periode 2022-2025 di Hotel Swarna Dwipa, Rabu (16/11/2022), menyebut pelantikan tersebut sesuai dengan Keputusan Gubernur  Sumsel No : 803/KPTS/Dinkes/2022 Tertanggal 1 November 2022.
 
“Rumah sakit perlu dilakukan pembinaan dan pengawasan yang diarahkan untuk pemenuhan kebutuhan pelayanan kesehatan yang terjangkau oleh masyarakat, peningkatan mutu pelayanan kesehatan, keselamatan pasien, pengembangan jangkauan pelayanan, dan peningkatan kemampuan kemandirian rumah sakit,” katanya.
 
Wagub berharap, dengan telah dilantiknya  anggota BPRS  Sumsel  diharakan  BPRS   dapat menjalankan tugasnya, bekerja secara profesional dan pro aktif demi berjalannya pelayanan kesehatan dengan memberikan pemahaman hak dan kewajiban  lebih diperhatikan.
 
“Kami berharap mensosialisasikan kepada masyarakat bagaimana tata cara pengaduan pada BPRS Provinsi Sumsel,” tuturnya.
 
Sementara Kepala Dinas Kesehatan  (Kadinkes) Provinsi Sumsel. dr Trisnawarman M.Kes, SpKKLP, dalam laporannya mengatakan, Rumah Sakit di Provinsi Sumsel saat ini berjumlah 86 Rumah sakit yang tersebar di seluruh 17 Kabupaten/Kota,  terdiri dari 37 RS milik pemerintah, 45 RS milik swasta dan 4 RS milik TNI/POLRI. Dengan pembagian berdasarkan type kelas terdiri dari: 2 RS type A, 8 RS type B, 51 RS type C, 23 RS type D dan 2 RS type D Pratama.
 
Menurutnya, penyelenggaraan Pelayanan di Rumah sakit perlu dilakukan pembinaan dan pengawasan agar dapat melaksanakan fungsinya secara optimal sesuai dengan standar pelayanan yang ditetapkan dengan mengutamakan keselamatan pasien dengan berpedoman pada  Peraturan Pemerintah Nomor 49 tahun 2013 tentang Badan Pengawas Rumah Sakit (BPRS), Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 17 tahun 2014 tentang tentang Keanggotaan, Pengangkatan dan Pemberhentian Anggota Badan Pengawas Rumah Sakit Indonesia, Peraturan Gubenur Sumatera Selatan Nomor 49 Tahun 2015 Tentang Badan Pengawas Rumah Sakit (BPRS) Provinsi, Surat Keputusan Gubernur Sumatera Selatan No.803/KPTS/DINKES/2022 tentang Pembentukan BPRS Provinsi Sumatera Selatan Periode 2022-2025.
 
“BPRS Provinsi merupakan unit non struktural di Dinas Kesehatan Provinsi yang bertanggung jawab kepada Gubernur dan dalam menjalankan tugasnya bersifat independen,” tandasnya. [ros]



Komentar Pembaca