Rasisme anti Muslim Telah Terlembagakan di Eropa

Internasional  MINGGU, 25 SEPTEMBER 2022 | 15:00 WIB

Rasisme anti Muslim Telah Terlembagakan di Eropa

European Islamophobia Report (Laporan Islamofobia Eropa) yang dilansir dari laman TRTWorld, Minggu (25/9/2022), di mana disebutkan Ada "peningkatan berkelanjutan dalam jumlah keseluruhan kasus yang dilaporkan" di Inggris, dengan pihak berwenang mencatat kenaikan 9 persen dari 2020 hingga 2021.

Sentimen anti-Muslim tetap menjadi ancaman yang berkembang di seluruh Eropa, dengan beberapa negara memberlakukan kebijakan yang telah berkontribusi pada pelembagaan masalah yang seharusnya dihilangkan dengan segera, sebuah laporan baru memperingatkan.

Menurut Laporan Islamofobia Eropa 2021 pada hari Kamis (23/9/2022), sentimen anti-Muslim adalah “masalah yang mendesak” di seluruh benua seperti tahun-tahun sebelumnya.

Dikatakan negara-negara seperti Inggris dan Prancis menjadi “tempat utama kebencian anti-Muslim dan insiden Islamofobia.”

“Selanjutnya, kampanye anti-Muslim dari partai sayap kanan di negara-negara anggota UE mendominasi diskriminasi terhadap individu dan komunitas Muslim,” kata laporan itu, yang berfokus pada 27 negara Eropa dan disiapkan dengan kontribusi dari 35 akademisi dan pakar terkemuka di bidangnya. .

Laporan tersebut menghubungkan kegigihan rasisme anti-Muslim dengan “latar belakang tren umum yang mengkhawatirkan: penurunan demokrasi liberal di Eropa.”

Ini memperingatkan bahwa kekuatan besar di Eropa, terutama negara-negara seperti Prancis, masih "berinvestasi lebih sedikit dalam memerangi Islamofobia, dan lebih banyak ... ke dalam normalisasi Islamofobia."

“Islamofobia menjadi normal dan dilembagakan oleh demokrasi liberal seperti Austria, Denmark, dan Prancis mengkhawatirkan,” kata laporan itu.

Terlepas dari insiden anti-Muslim di seluruh Eropa, laporan tersebut merinci diskriminasi sistemik yang dihadapi oleh umat Islam di semua bidang kehidupan, mulai dari pekerjaan hingga perawatan kesehatan, pendidikan, dan sistem peradilan.

Islamofobia dalam Jumlah

Austria
Sebanyak 1.061 kejahatan kebencian anti-Muslim tercatat di Austria. Sebagian besar kasus itu online (68 persen), berasal dari politisi (32 persen), dan berada di ranah publik (25 persen).

“Sebagian besar pelaku adalah laki-laki (76,9 persen) dan korban utamanya adalah perempuan (69 persen),” kata laporan tersebut.

Mengutip data dari pengawas anti-rasisme lain ZARA, laporan itu mengatakan 1.977 tindakan rasis dan anti-Muslim didokumentasikan, yang terutama menargetkan wanita.

Belgium
Wanita menanggung beban serangan anti-Muslim dan rasis di Belgia.

Dikatakan, 89 dari semua kasus yang dilaporkan ke Collective for Inclusion and Against Islamophobia di Belgia berkaitan dengan sentimen anti-Muslim terhadap perempuan.

Finlandia
Sebanyak 852 kejahatan rasial tercatat pada tahun 2020.

“Sebagian besar kejahatan rasial (88,5 persen) disebabkan oleh kebangsaan-etnis (75,8 persen) dan agama (12,7 persen),” kata laporan itu.

Prancis
Ada 213 insiden anti-Muslim yang tercatat di Prancis pada tahun 2021.

“Di antara mereka, setengah (109) menyangkut kerusakan tempat ibadah Muslim, pusat budaya, dan kuburan, dan 22 persen menyangkut serangan terhadap orang,” kata laporan itu.

Dikatakan tahun 2021 melihat “tingkat kekerasan yang lebih tinggi di Prancis baik dalam hal bahasa (dengan wacana Islamofobia yang semakin penuh kebencian dan mengkhawatirkan) dan pendekatan (dengan undang-undang yang menekan Muslim yang religius, terlihat, terorganisir dan vokal) — sebuah kekerasan yang menyoroti tempat kedua yang diberikan kepada Muslim Prancis di negara mereka sendiri.”

Jerman
Ada 732 kejahatan anti-Muslim yang terdaftar di seluruh Jerman tahun lalu, menurut laporan itu.

Ini termasuk 54 kasus serangan terhadap masjid dan 43 insiden di mana individu menjadi sasaran.

Yunani
Laporan itu mengatakan 14 kasus insiden anti-Muslim tercatat di Yunani pada tahun 2021.

“Politik, agama, media (baik cetak maupun online), dan Internet terus menjadi empat ranah utama yang memainkan peran penting dalam reproduksi Islamofobia di ranah publik Yunani sepanjang 2021,” bunyi laporan tersebut.

“Islamofobia di Yunani diekspresikan terutama oleh partai politik dan politisi kanan dan ekstrem kanan tertentu, neo-liberal (memproklamirkan diri), tokoh Gereja Ortodoks Yunani, media cetak dan elektronik, dan jurnalis termasuk posting mereka di media sosial.

Spanyol
Spanyol telah mengalami lonjakan 41 persen dalam kejahatan rasial selama lima tahun terakhir.

"Dari kejahatan ini, 678 (37,6 persen) bermotivasi rasial atau xenofobia," kata laporan itu, mengutip data Kementerian Dalam Negeri Spanyol.

Swedia
Ada 996 kasus berdasarkan alasan agama antara 2017 dan 2021 di Swedia, sementara jumlah keseluruhan kejahatan rasial selama periode tersebut mencapai 14.710.

“Namun, sebagian besar pengaduan diskriminasi agama berhubungan langsung dengan diskriminasi etnisn berjumlah 4.298 selama periode ini,” kata laporan itu.

“Anak-anak Muslim terlalu terwakili dalam statistik yang diterbitkan oleh badan kesehatan masyarakat Swedia, di mana hampir 20 persen anak-anak non-Eropa, telah mengalami perlakuan kasar karena latar belakang etno-religius mereka dan lebih dari 15 persen telah mengalami diskriminasi di sekolah.”

Swiss
Mengutip angka dari Kantor Statistik Federal Swiss, laporan itu mengatakan 12 persen populasi menunjukkan sikap bermusuhan terhadap Muslim, sementara 34 persen cenderung percaya stereotip negatif tentang komunitas tersebut.

Inggris
Ada "peningkatan berkelanjutan dalam jumlah keseluruhan kasus yang dilaporkan" di Inggris, dengan pihak berwenang mencatat kenaikan 9 persen dari 2020 hingga 2021.

Setidaknya 45 persen dari semua kejahatan kebencian yang “diperburuk oleh agama” melibatkan orang-orang yang beragama dan berlatar belakang Muslim.

Jumlah kejahatan ini telah meningkat sebesar 291 persen dalam 10 tahun terakhir, kata laporan itu.[ros]


Komentar Pembaca
Suporter Asal Meksiko Menjadi Mualaf

Suporter Asal Meksiko Menjadi Mualaf

Rabu, 30 November 2022 | 18:10

Lebih Memilih Al-quran Daripada Hp

Lebih Memilih Al-quran Daripada Hp

Selasa, 29 November 2022 | 18:55

PC Sering Pergi dengan Brigadir J, Sambo Selalu Pulang Malam
Makkah dan Madinah akan Diguyur Hujan Deras pada Selasa-Rabu

Makkah dan Madinah akan Diguyur Hujan Deras pada Selasa-Rabu

Kabar Tanah SuciMinggu, 27 November 2022 | 19:43

Anne Ratna Mustika Sebut Dedi Mulyadi Masih Punya Hutang Miliaran
Lho... Komaruddin Tidak Ingin Ferdy Sambo Dihukum Mat

Lho... Komaruddin Tidak Ingin Ferdy Sambo Dihukum Mat

HukumMinggu, 27 November 2022 | 12:05

 Mauna Loa, Gunung Api Terbesar di Dunia Meletus

Mauna Loa, Gunung Api Terbesar di Dunia Meletus

InternasionalKamis, 01 Desember 2022 | 12:50

Menguatkan Dua Sisi Iman

Menguatkan Dua Sisi Iman

KajianJumat, 02 Desember 2022 | 19:00

OJK: Jaminan Kesejahteraan Masyarakat di Perbankan Syariah Lebih Baik

OJK: Jaminan Kesejahteraan Masyarakat di Perbankan Syariah Lebih Baik

Ekonomi SyariahJumat, 02 Desember 2022 | 18:30

Ditolak RS Inggris, Bocah Muslim Meninggal 10 Hari Kemudian

Ditolak RS Inggris, Bocah Muslim Meninggal 10 Hari Kemudian

InternasionalJumat, 02 Desember 2022 | 18:00

Innalillahi..Mantan Menteri ATR Meninggal di Basement Hotel Bidakara
Laksamana Yudo: 1991 Saya Sudah Bersatu dan Solid dengan Polri