Museum Seni Islam Terbesar di Dunia Dibuka Kembali

Wisata  SELASA, 06 SEPTEMBER 2022 | 08:22 WIB

Museum Seni Islam Terbesar di Dunia Dibuka Kembali

Dirancang oleh arsitek  Amerika keturunan China yang terkenal I.M. Pei, Museum Seni Islam Qatar dibuka kembali pada 5 Oktober 2022, setelah perombakan besar-besaran. Pembukaan kembali dijadwalkan tepat menjelang Piala Dunia FIFA yang kick off November mendatang.

Museum, yang dibuka pada tahun 2008, telah ditutup sejak April 2021. Pembukaan kembali menampilkan instalasi ulang galeri koleksi permanennya, dikonfigurasi ulang sesuai dengan "tema sejarah dan budaya yang luas, periode dan geografi," dan akan mengeksplorasi "tradisi besar Islam kerajinan,” kata petugas. Daya tarik lainnya terletak pada lebih dari 1.000 objek, termasuk banyak karya seni yang baru diperoleh dan belum pernah dilihat sebelumnya.

“Peluncuran kembali melibatkan rehang penuh galeri permanennya, sebuah langkah signifikan yang menata ulang koleksi secara keseluruhan,” Julia Gonnella, yang menjadi direktur museum pada tahun 2017, mengatakan kepada Arab News.

Juga akan ada bagian baru tentang Islam di Asia Tenggara dan eksplorasi hubungan antara budaya yang berbeda melalui pameran yang menyoroti perdagangan komoditas dan pertukaran ide di seluruh dunia Islam dan dunia.

Tak lama setelah dibuka kembali, museum akan meresmikan “Baghdad: Eye's Delight” (26 Oktober-23 Februari), pameran sementara yang memperkenalkan dan merayakan salah satu kota paling berpengaruh di dunia, melihat warisannya sebagai ibu kota kota besar Khalifah Abbasiyah (750-1258) dan warisannya pada abad ke-20, ketika kota itu kembali menjadi pusat seni, budaya, dan perdagangan yang berkembang pesat.

Gonnella menekankan bahwa pameran ini “bukan hanya perayaan kejayaan Abbasiyah Baghdad.”

“Sementara kejayaan Abbasiyah memudar, kota itu tetap penting dan semangat warisannya lazim di Baghdad saat ini,” katanya kepada Arab News. “Meskipun perang, kehancuran, dan kesulitan yang harus dialami kota ini sejak berdirinya, gema warisan Abbasiyah masih terdengar. Untuk alasan ini, pameran ini akan memperkenalkan Baghdad Abbasiyah secara paralel dengan Baghdad abad ke-20, dengan fokus terutama pada periode antara tahun 1940-an dan 1970-an ketika kota itu sekali lagi menjadi tempat yang berkembang secara ekonomi dan budaya dengan perencanaan kota yang intens, perkembangan arsitektur, seni gerakan dan perkembangan penting di sektor pendidikan.”

Sorotan dalam pameran termasuk artefak dari periode Abbasiyah (sisa-sisa istana Abbasiyah seperti pintu, tekstil dan gelang emas) serta benda-benda perdagangan (tekstil dan keramik kaca) dan manuskrip berharga, seperti salinan penting Al-Qur'an dan risalah ilmiah. Juga menampilkan, kata Gonnella, akan menjadi karya seni modern, termasuk dari Dia Azzawi dan Sadiq Al-Fareej, dan lukisan dari Grup Modern Baghdad, termasuk dari Jewad Salim dan foto-foto Latif Al-Ani.

Di antara atraksi baru utama adalah Ruang Damaskus abad ke-19 yang baru dipugar, yang menyoroti aspek kehidupan Ottoman. Butuh tiga tahun untuk merakit kembali dan melestarikan.

“Salah satu yang menarik dari perombakan museum adalah interior kayu yang rumit di Ruang Damaskus,” kata Gonnella. “Kami memasukkan interior abad ke-19 yang baru dipugar dengan indah ini tidak hanya sebagai bagian yang menarik untuk dilihat semua orang, tetapi juga karena mencerminkan dengan baik betapa pentingnya orang-orang di dunia Arab dalam keramahan, menerima tamu, minum kopi dan teh bersama — bagian penting dari budaya Islam.”

Pembukaan kembali museum ini merupakan bagian dari Qatar Creates, sebuah gerakan nasional sepanjang tahun yang bertujuan untuk merayakan keragaman kegiatan budaya di negara tersebut.[ros]


Komentar Pembaca
Suporter Asal Meksiko Menjadi Mualaf

Suporter Asal Meksiko Menjadi Mualaf

Rabu, 30 November 2022 | 18:10

Lebih Memilih Al-quran Daripada Hp

Lebih Memilih Al-quran Daripada Hp

Selasa, 29 November 2022 | 18:55

PC Sering Pergi dengan Brigadir J, Sambo Selalu Pulang Malam
Makkah dan Madinah akan Diguyur Hujan Deras pada Selasa-Rabu

Makkah dan Madinah akan Diguyur Hujan Deras pada Selasa-Rabu

Kabar Tanah SuciMinggu, 27 November 2022 | 19:43

Anne Ratna Mustika Sebut Dedi Mulyadi Masih Punya Hutang Miliaran
Lho... Komaruddin Tidak Ingin Ferdy Sambo Dihukum Mat

Lho... Komaruddin Tidak Ingin Ferdy Sambo Dihukum Mat

HukumMinggu, 27 November 2022 | 12:05

 Mauna Loa, Gunung Api Terbesar di Dunia Meletus

Mauna Loa, Gunung Api Terbesar di Dunia Meletus

InternasionalKamis, 01 Desember 2022 | 12:50

Menguatkan Dua Sisi Iman

Menguatkan Dua Sisi Iman

KajianJumat, 02 Desember 2022 | 19:00

OJK: Jaminan Kesejahteraan Masyarakat di Perbankan Syariah Lebih Baik

OJK: Jaminan Kesejahteraan Masyarakat di Perbankan Syariah Lebih Baik

Ekonomi SyariahJumat, 02 Desember 2022 | 18:30

Ditolak RS Inggris, Bocah Muslim Meninggal 10 Hari Kemudian

Ditolak RS Inggris, Bocah Muslim Meninggal 10 Hari Kemudian

InternasionalJumat, 02 Desember 2022 | 18:00

Innalillahi..Mantan Menteri ATR Meninggal di Basement Hotel Bidakara
Laksamana Yudo: 1991 Saya Sudah Bersatu dan Solid dengan Polri