Misteri Kematian Brigadir J

Tuntas, Kapolri akan Umumkan Tersangka Utama

POLKAM  SENIN, 08 AGUSTUS 2022 | 18:00 WIB

 Tuntas, Kapolri akan Umumkan Tersangka Utama

Berbagai fakta tentang kematian Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat (Brigadir J) terus terkuak. Bahwa tidak ada tembak-menembak melainkan Bharada E disuruh atasannya untuk menembak. Senjata Brigadir J sengaja ditembakkan ke dinding.

Pengakuan itu disampaikan Bharada E melalui tim pengacaranya yang hari ini, Senin (7/8/2022), mengajukan permohonan kepada Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) karena Bharada E bersedia menjadi Justice Collaborator.

Sementara itu, Tim khusus (Timsus) Polri bakal mengumumkan perkembangan penyidikan kasus kematian Brigadir J besok, Selasa (9/8/2022). Pengumuman tersebut juga berkaitan dengan penetapan satu tersangka baru dalam insiden maut yang terjadi di rumah dinas Irjen Ferdy Sambo.

Pernyataan tersebut disampaikan Kepala Badan Reserse Kriminal (Kabareskrim) Polri Komjen Agus Andrianto, karena hal tersebut baru bisa disampaikan usai tim penyidik melakukan gelar perkara.

"Tunggu ekspose besok ya," ujarnya tadi siang.

Komjen Agus mengatakan sedianya pengumuman tersebut akan dipimpin langsung oleh Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo.

"Tunggu pengumuman Pak Kapolri dan Tim Khusus," jelasnya.

"Insya Allah tuntas," tandasnya.

Dalam kasus ini, polisi telah menetapkan dua orang anak buah Ferdy Sambo sebagai tersangka kasus pembunuhan terhadap Brigadir J.

Bharada E dijerat dengan Pasal 338 Jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP Jo Pasal 56 KUHP. Selain itu, Brigadir Ricky Rizal dijerat dengan Pasal 340 subsider Pasal 338 juncto Pasal 55 dan Pasal 56 KUHP.

Sementara itu, Inspektorat Khusus (Irsus) telah memeriksa 25 personel Polri terkait dugaan ketidakprofesionalan dalam menangani kasus kematian Brigadir J yang terjadi di rumah dinas Sambo.

Dua puluh lima personel ini antara lain tiga jenderal bintang satu, lima Kombes, tiga AKBP, dua Kompol, tujuh perwira pertama, serta bintara dan tamtama sebanyak lima personel.

Selain itu, Mabes Polri memutuskan menempatkan Irjen Ferdy Sambo ke tempat khusus yakni ke Mako Brimob untuk pemeriksaan lebih lanjut terkait kasus penembakan di rumah dinasnya yang menewaskan Brigadir J.[ros]


Komentar Pembaca