Cara Memilih Hewan Kurban Sesuai Syariat Islam

Kajian  SABTU, 02 JULI 2022 | 15:00 WIB

Cara Memilih Hewan Kurban Sesuai Syariat Islam

Net

Idul Adha atau sering disebut lebaran haji oleh muslim Indonesia itu memang identik dengan pemotongan hewan kurban, menjelang Hari Raya Idul Adha 2022, cara memilih hewan kurban sesuai syariat Islam perlu diperhatikan setiap kaum muslim.

Kurban menjadi salah satu keutamaan yang dianjurkan di momentum perayaan Idul Adha. Hal tersebut sebagaimana firman Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman:

فصل لربك وانحر

“Maka shalatlah kamu untuk Tuhanmu dan berkurbanlah!” (Qs. Al Kautsar: 2)

Kurban menjadi ibadah sunnah yang disyariatkan satu tahun sekali dan dilaksanakan di bulan Dzulhijjah. Rasulullah SAW bersabda:

من صلى صلاتنا، ونسك نسكنا، فقد أصاب النسك. ومن نسك قبل الصلاة فلا نسك له

“Barangsiapa yang shalat seperti kita shalat, dan berkurban seperti kita berkurban, maka sungguh dia telah mengerjakan kurban dengan benar. Dan barangsiapa yang menyembelih kurbannya sebelum shalat ‘Idul Adha, maka kurbannya tidak sah.” (HR. Al Bukhari) 

Sebagai bukti ketaatan kepada Allah SWT, umat muslim pasti akan berbondong-bondong memilih hewan kurban terbaik untuk disembelih pada 10 Dzulhijjah atau hari tasyrik. Namun, ada syarat-syarat yang harus dipenuhi terkait kriteria hewan yang dikurbankan.

Ibadah kurban tidak akan sah jika hewan kurban tidak memenuhi syariat islam. Termuat dalam hadits, Rasulullah SAW pernah bersabda: 

"Empat macam binatang yang tidak sah dijadikan kurban yaitu, yang rusak matanya, yang sakit, yang pincang, yang kurus dan tidak berlemak lagi." (HR Ahmad).

Lantas bagaimana cara memilih hewan kurban yang sesuai syariat? Maka simak ulasan lengkap berikut ini.

Cara Memilih Hewan Kurban Sesuai Syariat Islam:

1. Hewan Kurban Harus Sehat

Pastikan hewan kurban (unta, sapi, kambing, atau kerbau) dalam kondisi sehat. Kondisi sehat yang dimaksud dapat dilihat dari ciri-ciri, seperti bulu bersih dan mengkilat, gemuk dan lincah, muka yang cerah, nafsu makan baik, lubang kumlah (mulut, mata, hidung, telinga, dan anus) bersih dan normal. Selain itu, suhu badan juga normal yakni sekitar 37 derajat celcius alias tidak demam.

2. Hewan Kurban Tidak Cacat

Seperti yang telah disabdakan Rasulullah, hewan kurban tidak boleh cacat. Dalam hal ini, hewan yang dipilih tidak boleh pincang, buta, atau telinga rusak (Kesepakatan ulama menyebut bahwa hewan dengan bekas eartag atau penanda tetap bisa digunakan untuk kurban / bukan suatu kecacatan).

3. Telah Cukup Umur

Dalam memilih hewan kurban sesuai syariat islam, yang penting diperhatikan adalah memastikan usia hewan ternak tersebut telah ideal. Ketentuan umur hewan berdasarkan jenisnya tentu berbeda-beda satu sama lain.

Jika berkurban domba atau kambing, maka umur yang disyariatkan minimal berusia 1 tahun. Namun jika yang dikurbankan adalah sapi atau kerbau, maka kriteria yang dianjurkan adalah minimal 2 tahun.

Cara mudah untuk mengetahui umur hewan kurban antara lain adalah melihat riwayat kelahiran hewan tersebut. Selain itu, dapat juga dilakukan dengan metode cek gigi hewan ternak tersebut.

Jika gigi susu hewan ternak tersebut telah tanggal (dua gigi susu yang di depan), itu artinya menandakan bahwa domba atau kambing telah berumur sekitar 12-18 bulan, sedangkan untuk sapi dan kerbau artinya telah berumur sekitar 22 bulan.

Melansir dari resmi Badan Amil Zakat Nasional (Baznas), ada ketentuan lain yang juga baik untuk dilakukan. Yaitu, memilih hewan kurban juga harus memperhatikan lokasi di mana hewan itu diternak atau dijual. 

Jika hewan kurban sehari-harinya dirawat di lingkungan yang kotor atau tempat sampah, maka hewan tersebut sebaiknya tidak dipilih. Sebab hewan akan berpotensi tidak sehat atau mengandung zat bahaya jika dikonsumsi.

Itulah cara memilih hewan kurban sesuai syariat islam yang patut diperhatikan. Pastikan membeli hewan qurban di tempat yang menerapkan standar operasional serta prosedur ketat. [Irm]


Komentar Pembaca