Simak, Hukum Ganja untuk Medis di Negara-negara Islam

Kajian  JUMAT, 01 JULI 2022 | 09:35 WIB

Simak, Hukum Ganja untuk Medis di Negara-negara Islam

Ketua Dewan Pertimbangan Majelis Ulama Indonesia (MUI) yang juga Wakil Presiden (Wapres) RI KH Ma'ruf Amin (Kiai Ma'ruf) meminta MUI menerbitkan fatwa tentang penggunaan ganja untuk keperluan medis.

Ini terkait dengan adanya desakan kebutuhan terhadap ganja untuk pengobatan peyakit cerebral palsy, yang belakangan kasusnya kian bertambah. Bagaimana peluang kehalalan penggunaan ganja untuk medis?

Untuk itu bisa dilihat perbandingan dengan di beberapa negara Islam di dunia seperti dilansir dari laman mui.or.id, Jumat (1/7/2022), yang menukil antara lain penelitian Hatim Ismail Musa dari Universitas Terbuka al-Quds Palestina.

Ada beberapa pendapat ulama perihal pemanfaatan tanaman narkotika untuk keperluan medis:

1. Pengikut madzhab Imam Syafi’i, sebagian pengikut Imam Malik dan Imam Abu Hanifah masih membuka kemungkinan kebolehan berobat dengan tanaman narkotika. Selama tanaman tersebut hasil rekomendasi dokter spesialis terpercaya.

Alasan kebolehannya, mereka yang sudah tidak menemukan obat alternatif lain, dianalogikan sebagai orang dalam keadaan darurat (mudlthar). Firman Allah:

اِنَّمَا حَرَّمَ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةَ وَالدَّمَ وَلَحْمَ الْخِنْزِيْرِ وَمَآ اُهِلَّ بِهٖ لِغَيْرِ اللّٰهِ ۚ فَمَنِ اضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَّلَا عَادٍ فَلَآ اِثْمَ عَلَيْهِ ۗ اِنَّ اللّٰهَ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ

Sesungguhnya Dia hanya mengharamkan atasmu bangkai, darah, daging babi, dan (daging) hewan yang disembelih dengan (menyebut nama) selain Allah. Akan tetapi, siapa yang terpaksa (memakannya), bukan karena menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, maka tidak ada dosa baginya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Q.S. al-Baqarah [2]: 173)

2. Di lain pihak sebagian lain pengikut Imam Malik, memilih keharaman tanaman narkotika dan turunannya sebagai obat.

Begitu pula para pengikut madzhab Imam Ahmad bin Hanbal, mereka mengharamkan pemanfaatan tanaman narkotika dengan alasan apapun untuk pengobatan.

Alasan pengharamannya berlandaskan hadis Nabi Saw.

إِنَّ اللَّهَ لَمْ يَجْعَلْ شِفَاءَكُمْ فِيمَا حَرَّمَ عَلَيْكُمْ

“Allah tidak menjadikan sesuatu yang haram sebagai obat untuk kalian” (HR. Bukhari)

Sebenarnya, fatwa mengenai pengobatan menggunakan narkotika telah dibahas oleh beberapa lembaga fatwa di negara-negara Islam:

1. Misalnya, Lajnah al-Ifta (Lembaga Fatwa Arab Saudi) secara tegas mengharamkan pemanfaatan opium, tanaman narkotika dan segala jenis khamar sebagai obat.

2. Berbeda dengan Lembaga Fatwa Arab Saudi, Dar al-Ifta (Lembaga Fatwa Mesir) masih membuka peluang adanya kemungkinan kebolehan berobat dengan tanaman narkotika.

Kebolehan tersebut dengan syarat tidak adanya obat alternatif lain dan hampir dapat dipastikan bahwa tanpa tanaman narkotika tersebut, seseorang akan meregang nyawa. Kebolehan ini juga harus berdasarkan rekomendasi dokter spesialis terpercaya yang ahli di bidangnya.

Sementara itu, di Indonesia, fatwa terkait ganja untuk kepentingan medis masih akan digodok secara komprehensif. Ketua Komisi Fatwa MUI, Kiai Asrorun Niam Soleh menyatakan Majelis Ulama Indonesia (MUI) akan berkontribusi dalam memberikan solusi keagamaan atas dasar pertimbangan kemaslahatan umum secara holistik.

“Akan ditindaklanjuti dengan pengkajian komprehensif dalam perspektif keagamaan. Kita akan kaji, yang intinya MUI akan berkontribusi dalam memberikan solusi keagamaan atas dasar pertimbangan kemaslahatan umum secara holistik,” kata Asrorun dalam keterangan resminya, Kamis (30/6/2022).

Penggodokan fatwa ini oleh MUI tidak lain sebagai tindak lanjut permintaan langsung Wakil Presiden, Kiai Ma’ruf Amin yang mendorong MUI segera menerbitkan fatwa ganja untuk keperluan medis.[ros]


Komentar Pembaca
Tragedi Tersengat Listrik Saat Pengajian

Tragedi Tersengat Listrik Saat Pengajian

Selasa, 09 Agustus 2022 | 13:10

Paylater Haram!!!

Paylater Haram!!!

Selasa, 09 Agustus 2022 | 13:08

 10 Muharram: Ini 7 Peristiwa Penting yang Terjadi di Hari Asyura

10 Muharram: Ini 7 Peristiwa Penting yang Terjadi di Hari Asyura

Inspirasi IslamSabtu, 06 Agustus 2022 | 20:30

Kamu Berminat? Transjakarta Rekrut 1.801 Petugas Layanan Operasional
Hari Ini, Sambo Dipecat dari Kadiv Propam

Hari Ini, Sambo Dipecat dari Kadiv Propam

POLKAMKamis, 04 Agustus 2022 | 20:46

Mendadak, Banyak Perwira Polri Kehilangan Jabatan

Mendadak, Banyak Perwira Polri Kehilangan Jabatan

POLKAMKamis, 04 Agustus 2022 | 21:30

Sempat Dikabarkan Ada Penembakan di Rumah Kabareskrim

Sempat Dikabarkan Ada Penembakan di Rumah Kabareskrim

POLKAMMinggu, 07 Agustus 2022 | 11:55

Fenomena Korban CFW, Camat Ini Dipecat!

Fenomena Korban CFW, Camat Ini Dipecat!

MCTVSelasa, 09 Agustus 2022 | 15:24

Senangnya, Hari Ini Shabir Tampil di NDP

Senangnya, Hari Ini Shabir Tampil di NDP

InternasionalSelasa, 09 Agustus 2022 | 15:13

Bharada, Pangkat Terendah di Polri Yang Tugasnya Cuma Menjalankan Perintah
Orangtua Diminta Lakukan Imunisasi Kejar di Program BIAN

Orangtua Diminta Lakukan Imunisasi Kejar di Program BIAN

KesehatanSelasa, 09 Agustus 2022 | 14:45

Leganya Nathalie Holscher Berpisah dengan Sule

Leganya Nathalie Holscher Berpisah dengan Sule

IslamtainmentSelasa, 09 Agustus 2022 | 14:30