Direward, Gibran Terima Mesin ADM dari Kemendagri

POLKAM  KAMIS, 26 MEI 2022 | 22:30 WIB

Direward, Gibran Terima Mesin ADM dari Kemendagri

Kementerian Dalam Negeri secara konsisten menerapkan sistem reward and punishment (penghargaan dan sanksi atas capaian-capaian kinerja aparaturnya di seluruh daerah di Indonesia.

Pun bagi Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Dukcapil) yang berinovasi bagus, berkinerja kinclong, melaksanakan penuh program-program pusat dan komitmen kepala daerahnya sangat mendukung, Kemendagri memberikan reward berupa Mesin Anjungan Dukcapil Mandiri (ADM).

Dalam kaitan ini, Dirjen Dukcapil Zudan Arif Fakrulloh atas nama Menteri Dalam Negeri (Mendagri) kembali membagikan lima unit Mesin ADM, yang salah satunya adalah untuk Dinas Dukcapil Kota Surakarta yang dipimpin Wali Kota Gibran Rakabuming Raka.

Empat daerah lainnya yang menerima Mesin ADM adalah Kota Mojokerto, Kabupaten Kediri, Kabupaten Lamongan dan Kabupaten Tulang Bawang.

"Saya apresiasi untuk Kota Surakarta, Mojokerto, Kabupaten Kediri, Lamongan dan Tulang Bawang yang telah berkinerja bagus, telah mencapai level baik dalam progres kinerja daerah, melaksanakan semua program Dukcapil Pusat dengan baik, inovasinya bagus dan komitmen kepala daerahnya juga tinggi" kata Dirjen Zudan di Surakarta, Rabu (25/5/2022).

Mesin ADM mampu mencetak 24 jenis dokumen kependudukan. 'Mesin ADM' dokumen kependudukan ini wujud konkret digitalisasi layanan administrasi kependudukan.

Zudan pun menegaskan terdapat 10 indikator yang digunakan untuk menentukan level penilaian agar diperoleh peringkat Disdukcapil tersebut.

Adapun indikatornya seperti Perekaman KTP-el 99,3%, Kepemilikan KIA 40%, penggunaan kertas putih pada 18 dokumen kependudukan, Tanda Tangan Elektronik (TTE) pada 18 dokumen, Layanan Adminduk Secara Online, Pelayanan Terintegrasi, Kepemilikan Akta Kelahiran 97%, Perjanjian Kerja Sama (PKS), Akses Pemanfaatan Data dan Penggunaan Buku Pokok Pemakaman.

Di sisi lain, Direktur Pendaftaran Penduduk David Yama yang sekaligus bertanggungjawab dalam penyusunan levelisasi ini menjelaskan pentingnya peringkat levelisasi yang ada sejak tahun 2020 itu.

"Levelisasi ini penting untuk mengukur pencapaian dan kluster-kluster dalam membina Disdukcapil di daerah," ujar David Yama.[ros]


Komentar Pembaca