Luncurkan Layanan ‘’Anakku Bebas Stunting’’, Ini Harapan Rumah Sosial Kutub

Sosial  KAMIS, 17 FEBRUARI 2022 | 10:45 WIB

Luncurkan Layanan ‘’Anakku Bebas Stunting’’, Ini Harapan Rumah Sosial Kutub

net

Pandemi Covid-19 telah membawa dampak kepada berbagai sektor kehidupan, termasuk diantaranya kondisi kesehatan anak - anak di Indonesia.

Berdasarkan hasil SSGI 2021 angka stunting secara nasional tercatat 24,4 persen, meskipun sedikit turun dari 2019 yang sebesar 27,7 persen namun angka ini masih sangat jauh dari target RPJMN tahun 2024, yakni 14%. Bersamaan dengan upaya untuk saling memberikan pertolongan kepada sesama, Rumah Sosial Kutub meluncurkan layanan “Anakku Bebas Stunting”.

Melalui Health Care Team-nya, Rumah Sosial Kutub mencoba melakukan penelusuran ke rumah tangga yang anaknya terindikasi mengalami stunting. Tim melakukan kunjungan ke salah satu rumah warga di daerah Ulujami, Jakarta Selatan.

“Kami mendapatkan kabar, jika disini ada bayi yang umurnya belum genap satu tahun, sekitar 10 bulanan, tetapi memiliki ciri fisik yang tidak sesuai dengan anak-anak seusianya. Kabar lainnya, ternyata sejak kecil, adik ini tidak melakukan imunisasi sampai di usianya sekarang. Untuk asupan ASI pun, hanya sekitar 1 minggu saja meminum ASI dikarenakan suatu hal yang membuatnya tidak mau untuk meminum ASI kembali,” ujar Tara Lufita, salah satu tim Health Care Rumah Sosial Kutub.

Menurut Tara Lufita, kedatangan mereka ini selain melakukan pemeriksaan juga memberikan edukasi kepada orang tuanya.

“Kami juga izin untuk memantau perkembangan adik ini. Selain itu, kami berharap dengan tambahan makanan yang kami berikan, setidaknya gizi yang dibutuhkannya terpenuhi,” harap perempuan yang biasa dipanggil Tara ini.

Direktur Eksekutif Rumah Sosial Kutub, Suhito, menambahkan bahwa hadirnya program “Anakku Bebas Stunting” ini memang tidak lain untuk membantu agar kasus stunting di Indonesia bisa menurun.

“Kami harap program ini dapat menjangkau lebih banyak anak yang terindikasi stunting. Setidaknya kami dapat memberikan layanan edukasi kepada ibu yang sedang mempersiapkan kehamilan, ibu hamil, dan anak-anak yang menuju ke arah gizi kurang, sehingga selain memberikan bantuan gizi pangan yang sesuai, para orang tua juga memiliki pemahaman gizi yang mereka butuhkan,” tutur Suhito.

Untuk masyarakat yang ingin berkontribusi dalam program “Anakku Bebas Stunting” ini, bisa langsung menghubungi Health Care Team Rumah Sosial Kutub melalui 0811 8170

155. [irm]


Komentar Pembaca