Pengerjaan JIS Sudah Rampung 92 Persen

Nasional  KAMIS, 30 DESEMBER 2021 | 17:08 WIB

Pengerjaan JIS Sudah Rampung 92 Persen

Net

Proyek Jakarta International Stadium (JIS) sudah hampir dirampungkan oleh PT Jakarta Propertindo (Jakpro), pengerjaan stadion kandang klub sepak bola Persija Jakarta itu sudah mencapai 92 persen.

"(Pengerjaan stadion JIS telah sampai) 92 persen," ujar Direktur Utama (Dirut) Jakpro, Widi Amanasto, di Jakarta, Kamis (30/12/2021).

Selanjutnya, soft launching stadion JIS disebutnya direncanakan akan digelar Februari 2022 mendatang. Jadwal ini artinya mundur dari agenda awal, yakni Desember 2021.

"Soft launching Februari," tutur Widi.

Widi memastikan proyek JIS sudah akan rampung sebelum gelaran Formula E dimulai. Apalagi JIS rencananya menjadi bangunan ikonik Jakarta yang akan memberikan kesan pada dunia saat ajang balap mobil listrik itu dilangsungkan.

"Udah ada kan di sini, Pantai Ancol. Lalu di depan JIS, itu (JIS) the new ikon Jakarta," kata Wibi saat mendampingi anggota Komisi B tinjau trek Formula E.

Seharusnya, peluncuran tidak resmi (soft launching) JIS dilakukan pada 10 Desember 2021 hari ini. Namun, agenda ini ditunda karena khawatir dengan varian baru virus corona, Omicron.

Untuk persemiannya atau grand launching rencananya akan dilaksanakan pada Maret 2022 mendatang.

Proyeksinya, stadion berkapasitas 82 ribu penonton ini juga menjadi stadion terbesar ketiga di dunia dan terbesar di Asia Tenggara. Fasilitas yang disiapkan ini nantinya akan membuat JIS menjadi stadion serbaguna yang bisa dipakai untuk berbagai acara besar seperti konser musik

JIS juga bakal dilengkapi dengan atap buka tutup yang mengadopsi struktur space frame atau kerangka struktural tiga dimensi. Struktur ini terdiri dari bola sendi, dan elemen yang terdiri dari pipa, konus, hexagon, dan baut high tensile (HT).

Space frame adalah suatu sistem struktur rangka ruang yang kaku dan ringan serta menggunakan sistem sambungan antar batang yang membentuk segitiga dengan joint-joint yang saling mengunci dengan pola geometri.

Stadion kebanggan warga Jakarta ini juga akan menggunakan rumput hybrid berstandar internasional. Kelebihan rumput hybrid, lapangan dapat digunakan hingga 1.000 jam pertandingan bila dibandingkan rumput natural, hanya bisa kuat selama 300 jam. [Irm]


Komentar Pembaca