Pertamina dan PLN Diminta Desain Besar Transisi Energi Fosil

Ekonomi  SABTU, 20 NOVEMBER 2021 | 20:40 WIB

Pertamina dan PLN Diminta Desain Besar Transisi Energi Fosil

Net

Pertamina dan PLN diminta membuat grand design atau desain besar mengenai transisi energi fosil.

Hal ini diungkapkan Presiden RI Joko Widodo atau Jokowi saat pengarahan kepada komisaris dan direksi Pertamina dan PLN. Dalam akun YouTube Sekretariat Presiden, arahan Presiden ini berisikan tiga poin besar.

Pengarahan yang dibuka dengan pengantar mengenai perubahan global yang berubah sangat drastis, Jokowi pun kemudian mengevaluasi penugasan BUMN dan berkaitan dengan investasi.

Presiden Jokowi mengungkap dalam pembicaraan global seperti G20, semakin hari perubahan global semakin mudah ditebak. Dia mengungkap pada waktu tertentu energi fosil akan diberhentikan.

"Suatu saat energi fosil, penggunaan mineral fosil itu, pada suatu titik akan distop. Padahal kondisinya, PLN penggunaan batubara masih sangat besar," ujar Jokowi.

Padahal Pertamina juga berada pada posisi bisnis minyak dan gas, yang mau dan tidak mau juga akan terkena imbasnya.

"Semua sudah mengarah pada mobil listrik. Bahkan, sekarang sudah dalam bentuk regulasi mobil listrik sudah dalam bentuk peraturan. Sehingga, kita semua harus bersiap," sambung ia.

Bahkan, Jokowi menegaskan jika transisi energi merupakan hal yang tidak bisa ditunda.

"Transisi energi, tidak bisa ditunda-tunda, Perencanaan grand design harus dipersiapkan. Bagaimana lima tahun, 10 tahun, sudah harus kontret dan jelas, serta detail. Bukan hanya makro, tapi juga di Pertamina dan PLN," tegas Jokowi.

Jokowi pun menegaskan dengan waktu yang masih ada, sebaiknya dipergunakan sebaiknya-baiknya. Pondasi transisi harus diperkuat dengan kepentingan yang lebih baik.

"Energi hijau harus dan sudah tidak bisa tawar-tawar, teknologi ke sana," katanya.

Sekarang, sambung Jokowi, kerja harus cepat.

"Kerja cepat-cepatan. Mengambil peran yang cepat akan mendapatkan keuntungan," sambung dia.

Jokowi pun memaparkan dari total suplay energi sebanayk 67 persen berasal dari batubara, lalu yang berasal biufel baru 15 persen dan gas sebesar 8 persen.

Jika transisi energi bisa tercapai, Jokowi mengungkapkan PLN bisa mengalami over persediaan atau over suplay dan impor minyak bisa turun.

"Negara bisa memperoleh keuntungan dari neraca pembayaran. Berpuluh-puluh tahun, impor minyak tidak terselesaikan," katanya.

Kondisi ini, ditegaskan Jokowi akan mempengaruhi kurs dolar Indonesia."Saat ini, Pertamina harus beli dolar di pasar dalam jumlah besar.

"Mendorong namanya mobil listrik dan kompor listrik, mana yang cepat. Dengan percepatan ini, akan membuat neraca pembayaran beres," tutup Jokowi. [Irm]


Komentar Pembaca