FORUM BISNIS INVESTOR SUMMIT 2021

Tarik Investor, Herman Deru Berikan Kemudahan Birokrasi

Tentang Sumsel  KAMIS, 28 OKTOBER 2021 | 22:40 WIB

Tarik Investor, Herman Deru Berikan Kemudahan Birokrasi


MoeslimChoice.Gubernur H Herman Deru (HD) optimis Sumatera Selatan menjadi daerah yang sangat welcome bagi para investor. Karena ia tak bosan-bosan mengingatkan jajarannya untuk melakukan transformasi di berbagai bidang terutama pelayanan.

"Kalau bisa dipermudah kenapa dipersulit? Dan panjangnya birokrasi ini juga harus kita kurangi," jelasnya.

Selain pelayanan,  menurutnya, perlu dilakukan transformasi mindset mulai dari daerah terkecil yakni desa, kelurahan hingga kecamatan dan kota ubah. Jangan semata berorientasi pada pendapatan asli daerah (PAD) saja. Tapi harus mulai memikirkan perputaran ekonomi di sekitar yang bisa dikembangkan.

"Karena itu kita jangan hanya memberikan informasi peluang saat investor datang. Tapi memang difasilitasi secara sejak awal," tambahnya.

Menurutnya HD banyak cerita industri besar harus pindah karena hal-hal kecil, termasuk karakter buruh juga pemerintah daerah. Selain itu mahalnya harga komoditas dan upah juga menjadi masalah klasik yang sering ditemui. Hal ini harus menjadi perhatian pemangku kebiijakan di daerah agar para investor tertarik menanamkan investasi.

"Melalui forum inilah kita harap dapat memberikan manfaat jangka panjang bagi kemajuan investasi Sumsel," tambahnya.

Sementara itu terkait forum bisnis yang digelar ini, Herman Deru mengatakan bahwa penyusunan strategi penanaman modal di Provinsi Sumsel harus sejalan dengan maksud dan tujuan yang tertuang pada pasal 1 ayat (1) Undang-Undanf Nomor 11 Tahun 2020. Juga harus tetap mengedepankan isu penting terkait penanaman modal yaitu penyusunan strategi inbestasi di daerah yang IPRO ( investment project ready to offer).

Hal ini penting karena akan menjadi ukuran dan syarat bagi para investor untuk dapat menanamkan investasinya di Sumsel.

Sebagai salah satu provinsi terbesar di Indonesia Sumsel diakuinya memiliki banyak keunggulan dan potensi sumberdaya  alam yang dapat menarik perhatian investor untuk berinvestasi. Selain di minyak dan gas bumi, Sumsel juga memiliki cadangan batubara yang besar.  Demikian halnya di bidang perkebunan seperti sawit dan karet hingga pertanian.

"Sumsel yang terdiri dari 17 kab/kota dan dengan berbagai sektor potensi investasi serta dukungan infrastruktur yang ada, tentu harus lebih optimal kita kembangkan dan tingkatkan ke arah proyek yang IPRO dimana secara administrasi dan data akan memberikan kepastian dan rasa nyaman bagi investor. Dengan harapan ini akan mempercepat pertumbuhan ekonomi dan investasi di Sumsel," jelasnya.

Iapun berharap kedepan Sumsel akan mempunyai program-program tentang promosi penanaman modal yang benar-benar bisa menarik para investor baik yang memenuhi syarat formal mauoun informalnya. Karena hal ini juga akan mendukunng program-program yang diamanatkan dalam undang-undang Nomor 11 Tahun 2020.

"Semakin banyak investor menanamkan modalnya untuk berinvestasi di Sumsel maka semakin banyak menciptakan kerja," jelas Gubernur yang terkenal tegas tersebut.

Sementara itu Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal RI diwakili Direktur Perencanaan Infrastruktur, Moris Nuami mengatakan detail IPRO yang telah digagas Pemprov Sumsel merupakan suatu langkah yang cukup maju. Karena ini dapat menjadi refrensi dan acuan bagi calon investor di bidang proyek yang sudah disiapkan IPRO nya.

Menurut Moris investasi merupakan hal yang sangat oenting dan dipeelulan terutama dalam menyiapkan lapangan pekerjaan bagi angkatan baru.

Maka dari itu pertemuan seperti ini perly menjadi perhatian semua pihak tak terkecuali Sumsel.

"Pemprov Sumsel memiliki potensi ekonomi banyak, SDA terbarukan ada Bukit Asam, Pertamina dan perkebunan sawit. Potensi-potensi ini perlu dioptimalkan," tambahnya.

Selain itu ada juga jalan tol Palembang- Bakauheni  yang juga sangat potensial dikembangkan sebagai kawasan ekonomi.

"Jangan pesimis dulu dengan jalan tol. Memang lima tahun pertama belum nampak. Tol Jakarta -Cikampek dulu juga begitu. Sekarang bagaimana kita berpikir mengembangkan jalan di sekitar tol ini menjadi kawasan industri dan kita tawarkan ke investor," tuturnya.

Tak hanya membuka forum, dalam kesempatan itu Gubernur Sumsel juga melaunching aplikasi Sumsel Awareness investment  (SAI) serta menyerahkan penghargaan dalam program kemitraan penanaman modal asing dan perusahaan penanaman modal dalam negeri dengan UMKM di Sumsel.

Turut hadir dalam kesempatan tersebut  Direktur Fasilitasi Promosi Daerah Kementerian Investasi/BKPM RI Saribua Siahaan, Bupati OKU Timur H. Lanosin Hamzah ST, Wakil Bupati Ogan Ilir  Ardani SH, MH, Sekda OKI H.Husni, SPd.MM, Sekda Kabupaten Banyuasin H. Senen Har, Direktur Utama Bank Sumsel Babel Achmad Syamsudin, serta Kepala Perwakilan SKK Migas Anggino Mehendrawan.[ros]

 


Komentar Pembaca