Menkes Budi Gunadi Tolak Usulan Jokowi Turunkan Harga PCR Jadi Rp300 Ribu

Kesehatan  SELASA, 26 OKTOBER 2021 | 23:45 WIB

Menkes Budi Gunadi Tolak Usulan Jokowi Turunkan Harga PCR Jadi Rp300 Ribu

Menkes Budi Gunadi Sadikin/Net

Menkes Budi Gunadi Sadikin menolak usulan harga tes PCR menjadi Rp300 ribu. Menurutnya, saat ini harga tes PCR di bandara Indonesia sudah 25 persen kuartal termurah secara global.

“Kalau diturunkan menjadi Rp300 ribu, itu mungkin Indonesia masuk 10 persen kuartal yang paling murah dibanding harga PCR airport di dunia,” tutur Budi dalam konferensi pers virtual, Selasa (26/10).

Ia mengatakan kondisi Indonesia sulit untuk mencapai harga terendah harga tes PCR. Menkes Budi menyebut contohnya negara India yang mematok harga PCR hanya Rp160 ribu tetapi karena mereka mampu memproduksi di dalam negeri.

“India negara yang paling murah untuk semuanya. Gitu ya selain China. Skala ekonomi negara India juga tercapai karena jumlah populasinya mencapai 2 billion,” kata Budi.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) memerintahkan agar harga tes PCR diturunkan menjadi hanya Rp 300 ribu.

Hal itu disampaikan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan usai rapat terbatas bersama Presiden, Senin, (25/10).

“Arahan Presiden agar harga PCR dapat diturunkan menjadi Rp300 ribu dan berlaku selama 3×24 jam untuk perjalanan pesawat,” kata Luhut.

Luhut tidak menampik bahwa syarat kewajiban PCR untuk pengguna transportasi udara mendapat banyak kritikan masyarakat.

Terutama karena kebijakan tersebut diterapkan saat kasus melandai.

Namun menurut Luhut yang harus dipahami adalah kebijakan tersebut diterapkan untuk mengantisipasi lonjakan kasus Covid-19 karena mobilitas yang tumbuh pesat dalam beberapa hari terakhir.

“Perlu dipahami bahwa kebijakan PCR ini diberlakukan karena kami melihat resiko penyebaran yang semakin meningkat karena mobilitas penduduk yang meningkat pesat dalam beberapa minggu terakhir,” katanya.

Luhut mengatakan pemerintah belajar banyak dari negara negara lain, salah satunya inggris yang melakukan relaksasi aktivitas masyarakat dan protokol kesehatan yang kemudian kasusnya kembali melonjak. Negara yang mengalami lonjakan tersebut, tingkat vaksinasinya juga tinggi.

“Saya mohon jangan kita hanya melihat enaknya karena enak ini kita rileks yang berlebihan, nanti kalau sudah rame jangan juga nanti ribut. Jadi saya mohon kita sudah cukup pengalaman menghadapi ini jadi jangan kita emosional menanggapi apa yang kami lakukan ini,” katanya.[tyo]


Komentar Pembaca