Kelebihan KH Said Aqil Jadi Sosok Ulama Paling Berpengaruh

Islamtainment  SABTU, 09 OKTOBER 2021 | 20:15 WIB

Kelebihan KH Said Aqil Jadi Sosok Ulama Paling Berpengaruh

Net

Prof Dr KH Said Aqil Siradj atau yang lebih akrab disapa Kiai Said ini menjadi sosok ulama paling berpengaruh di Indonesia. Banyak masyarakat yang mengagumi cara dakwah Kiai Said yang moderat dan dianggap sesuai dengan karakter bangsa Indonesia ini.

Aktivitas dakwah Kiai Said mendapat apresiasi oleh masyarakat luas. Dalam konteks pesantren misalnya, beliau masih menekuni mengajar mengaji sebagai Pengasuh Pondok Pesantren At-tsaqaah Ciganjur Jakarta Selatan.

Begitu juga di ranah Nahdlatul Ulama (NU) sebagai organisasi, dalam memimpin NU, beliau bukan sekadar membawa NU di mata dunia sebagai organisasi Islam yang kokoh dengan komitmen perdamaian dunia, tetapi juga mendirikan universitas-universitas yang tersebar di seluruh Indonesia.

PBNU sudah memutuskan untuk menggelar perhelatan akbar lima tahunan yaitu Muktamar NU. Melalui Munas Alim Ulama dan Konbes NU di Hotel Syahid, Jakarta, PBNU menetapkan Muktamar digelar pada 23-25 Desember 2021 di Lampung. 

Survei Institute for Democracy and Strategic Affairs (Indostrategic) menyebutkan ada beberapa kandidat calon Ketua Umum PBNU pada muktamar mendatang 2021 mendatang, dan salah satunya adalah KH Said Aqil Siradj, yang saat ini masih memimpin kendaraan NU.

Lantas apa saja kelebihan Kiai Said yang jarang dimiliki oleh tokoh-tokoh lainnya? Berikut Ulasannya:

1. Ulama daerah berwawasan dunia

Negara Indonesia sepertinya beruntung mempunyai ulama pemikir kaliber dunia dengan gagasan tinggi seperti Kiai Said ini. Beliau masuk dalam jajaran tokoh paling berpengaruh di dunia dan menduduki urutan ke 20. Posisi ini lebih tinggi daripada beberapa presiden di negara Muslim seperti presiden Mesir Abdul Fatah Al-Sisi yang berada di urutan (21).

2. Silsilah dan nasab tersambung ke Nabi Muhammad SAW

Sebagian masyarakat Indonesia mungkin masih banyak yang tidak tahu bahwa Kiai Said merupakan eorang "Habib" alias keturunan (dzurriyah) Rasulullah SAW. Berikut silsilah lengkap Kiai Said:

KH. Said Agil Siradj bin KH Agil bin KH Siradj bin KH Said (gedongan) bin KH Murtasim bin KH Nuruddin bin KH Ali bin Tubagus Ibrahim bin Abul Mufakhir (Majalengka) bin Sultan Maulana Mansur (Cikaduen) bin Sultan Maulana Yusuf (Banten) bin Sultan Maulana Hasanuddin bin Maulana Syarif Hidayatulloh (Sunan Gunung Jati) bin Abdullah bin Ali Nurul Alam Syeh Jumadil Kubro bin Jamaludin Akbar Khan bin Ahmad Jalaludin Khan bin Abdullah Khan bin Abdul Malik al-Muhajir (Nasrabad India) bin Alawi Ammil Faqih ( Hadrulmaut) bin Muhammad Shohib Mirbat Ali Kholi' Qosam bin Alawi atsani bin Muhammad Shohibus Saumi'ah bin Alawi Awwal bin Ubaidillah bin Ahmad Al Muhajir bin Isa ArRumi bin Muhammad an Naqib bin Ali 'Uraidhi bin Ja'far as Shodiq bin Muhammad al Baqir bin Ali Zaenal Abidin bin Husein As-Sibth bin Ali bin Abi Thalib wa Fathimah Az-Zahra Ra binti Sayyidina wa Maulana Rasulullah Muhammad SAW.

3. Capaian sebagai Ketua PBNU

Sejak tahun 2010-2015, NU dibawa beliau berhasil mendirikan 25 universitas dan selama 2016-2021, ratusan perguruan tinggi telah didirikan. Energibangsa.com, menyebut sebanyak 143 kampus NU didirikan dalam komitmen meningkatkan pendidikan warga NU dan warga bangsa Indonesia secara umum. Karena bagaimana pun, kemajuan suatu bangsa dapat dilihat dari sejauh mana tingkat pendidikan warganya.

4. Komitmen menjaga NKRI

Capaian Kiai Said menahkodai NU memiliki komitmen melawan radikalisme dan terorisme di Indonesia. Posisi beliau sebagai Ketua Umum Lembaga Persahabatan Ormasi Islam  (LPOI) dan keberaniannya untuk melawan ancaman terorisme, patut menjadi catatan penting capaian beliau di mana radikalisme-terorisme masih menjadi ancaman bangsa Indonesia.

5. Kiai yang aktif sebagai penulis/intelektual

Dari sisi keilmuan, beliau dikenal sebagai kiai yang bukan saja alim, tetapi juga akademisi. Karya-karyanya banyak menginspirasi akademisi di belahan dunia. Adapun yang terbaru Kiai Said telah menulis buku berjudul "Allah dan Alam Semesta: Perspektif Tasawuf Falsafi". Buku tersebut berasal dari hasil disertasi Kiai Said untuk mencapai gelar doktor di Fakultas Ushuluddin, Jurusan Aqidah Filsafat, Universitas Umm Al-Qura, Mekkah, Arab Saudi

Selain buku tersebut, masih banyak beberapa karya tulis Kiai Said diantaranya:

Rasail al-Rusul fi al-'“Ahdi al-jadid wa Atsaruha fi al-Masihiyah (Pengaruh Surat-Surat para rasul dalam Bibel terhadap Perkembangan Agama Kristen), thesis dengan nilai memuaskan, (1987). 

Allah wa Shillatuhu bi al-Kaun fi al-Tasawwuf al-Falsafi (Hubungan Antara Allah dan Alam Perspektif Tasawwuf Falsafi), desertasi dengan nilai Cum Laude di promotori Prof. Dr. Mahmud Khofaji (1994) Ahlussunah wal jama'ah, Lintas Sejarah (1997).

Islam Kebangsaan, Figih Demokratik kaum Santri (1999), Kyai Menggugat, Mengadili Pemikiran Kang Said (1999), Ma 'rifatullah, Pandangan Agama-Agama, Tradisi dan Filsafat (2003), Tasawuf Sebagai Kritik Sosial, Mengedepankan Islam sebagai Inspirasi bukan Aspirasi (2006), dan lain sebagainya. [Irm]


Komentar Pembaca