Berminat Jadi ASN? Ini Penjelasan tentang Seleksi CPNS-PPPK-Sekolah Kedinasan

POLKAM  JUMAT, 05 MARET 2021 | 09:10 WIB

Berminat Jadi ASN? Ini Penjelasan tentang Seleksi CPNS-PPPK-Sekolah Kedinasan

Ini yang perlu diketahui khalayak. Terlebih bagi yang berminat menjadi Pegawai Negeri Sipil (PNS), Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK), dan Sekolah Kedinasan.

Mengenai ketiga hal, Kepala Badan Kepegawaian Nasional (BKN)  Bima Haria Wibisana menjelaskan pendaftaran Aparatur Sipil Negara (ASN) akan diselenggarakan tahun 2021. Rekrutmen ASN ini dilaksanakan melalui jalur CPNS, PPPk, dan Sekolah Kedinasan.

Menurutnya, pelaksanaan seleksi akan dimulai Apri-Mei mendatang. Pendaftaran seleksi sekolah kedinasan 2021 mulai April 2021. Sementara itu, seleksi PPPK dengan formasi satu juta guru diperkirakan dilaksanakan pada Mei 2021.

Kemudian seleksi CPNS 2021 dan PPPK (nonguru) akan dilaksanakan Mei 2021. Untuk pendaftarannya hanya pada portal sistem seleksi calon ASN (SSCASN). Memang, BKN sedang mengembangkan platform pendaftaran terintegrasi melalui portal SSCASN. Hal itu untuk mengakomodir rangkaian pendaftaran seluruh seleksi CPNS dan PPPK juga sekolah kedinasan.

Portal SSCASN ini dibagi menjadi tiga platform utama. Yaitu sistem seleksi CPNS (SSCN), melalui pendidikan kedinasan (SSCN DIKDIN), dan seleksi PPPK (SSP3K). Untuk pengolahan nilai hasil seleksi juga diintegrasikan ke dalam portal," ucapnya.

 Portal SSCASN juga akan menyediakan fitur pengolahan pengolahan hasil seleksi seperti seleksi kompetensi dasar (SKD) dan seleksi kompetensi bidang (SKB). Bima Haria menjelaskan, proses pengolahan nilai yang masuk akan dilakukan sesuai ketentuan yang sudah ditetapkan.

Selanjutnya SSCASN juga diintegrasikan dengan data NIK di Dukcapil sebagai data awal pendaftaran. SSCASN juga akan terintegrasi dengan pemeriksaan data nomor unik pendidik dan tenaga kependidikan (NUPTK) untuk validasi pelamar formasi guru yang terdata pada Dapodik Kemdikbud.

Sama halnya dengan pendaftaran sebelumnya, SSCASN juga akan terintegrasi dengan akreditasi program studi maupun akreditasi universitas dan lembaga pendidikan tinggi. Termasuk validasi nomor ijazah yang dikelola Direktorat Pendidikan Tinggi (Ditjen Dikti).

"Pelamar formasi tenaga kesehatan, SSCASN akan terintegrasi dengan data surat tanda registrasi (STR) atas kerja sama BKN dengan Kemenkes," pungkasnya. [ros]


Komentar Pembaca
Hukum Sikat Gigi Saat Puasa

Hukum Sikat Gigi Saat Puasa

Kamis, 15 April 2021 | 19:05

Berpuasa, Tapi Meninggalkan Sholat?

Berpuasa, Tapi Meninggalkan Sholat?

Kamis, 15 April 2021 | 13:50