Baliho Raksasa HRS Dihalaman Rumah Tukang Jagal Sapi Diturunkan Satpol PP

NASIONAL  KAMIS, 31 DESEMBER 2020 | 13:25 WIB

Baliho Raksasa HRS Dihalaman Rumah Tukang Jagal Sapi Diturunkan Satpol PP

net

Adanya gambar baliho raksasa Imam Besar Frot Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab di halaman rumah seorang warga Sidoarjo H Magsyar di RT 9 RW 9 Dusun Mojosantren, Desa kemasan, Kecamatan krian membuat polisi dan TNI bersama Satpol PP datang, Rabu (30/12).

Pembersihan baliho ini dilakukan setelah ormas FPI dibubarkan oleh pemerintah lewat Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD. Setelah pembubaran itu aparat langsung melakukan pembersihan.

Dalam baliho berukuran sekitar 2 x 3 meter itu juga terdapat tulisan "silakan ajak semua orang untuk membenci kami namun ingatlah kebenaran akan sampai juga pada telinga-telinga yang terbuka…!!!."

Oleh aparat gabungan, melalui Ketua RT setempat, tuan rumah yang dikenal sebagai jagal sapi itu diminta keluar dan menurunkan atribut dan stiker MRS maupun FPI yang ada di rumah tersebut.

Setelah melalui dialog, akhirnya keluar H. Magsyar bersedia menurunkan atau mencopot baliho tersebut.

"Itu yang memasang anak saya bernama Abdul Haq," kata H. Mahsyar beserta kakak Abdul Haq usai mencopot baliho MRS,

Ketua RT 3 RW 9 Dusun Mojosantren H. Abdul Malik menyatakan, baliho tersebut terpasang sekitar dua pekan. Pihaknya sudah mengingatkan, tapi tidak digubris.

"Saat saya tanya apakah keluarganya anggota FPI, jawabnya hanya simpatisan," terang H. Abdul Malik.

Sementara itu, di lokasi Kapolresta Sidoarjo Kombespol Sumardji menegaskan, pamasangan baliho dan stiker FPI jelas dilarang karena melalui Surat Keputusan Bersama (SKB) FPI adalah organisasi terlarang.

"Segala macam kegiatan dan apapun yang berkaitan dengan FPl, sudah dilarang. Makanya baliho MRS, diminta diturunkan, dan keluarga yang bersangkutan bersedia menurunkan sendiri," ujarnya.

Pengawasan dan penegakan soal adanya kegiatan, simbol dan lainnnya yang dilarang akan terus dilakukan secara intensif.

"Pengawasan penegakan hukum akan kami lakukan jika ada yang tetap melanggar," ujarnya. [irm]


Komentar Pembaca