Ungkap Penusukan Syeikh Ali Jaber, Menkopolhukam Kerahkan Polri, BIN, BNPT Hingga Densus 88

Polhukam  SELASA, 15 SEPTEMBER 2020 | 05:45 WIB

Ungkap Penusukan Syeikh Ali Jaber, Menkopolhukam Kerahkan Polri, BIN, BNPT Hingga Densus 88

Syeikh Ali Jaber dan Menkopolhukan Mahfud MD/net

Moeslimchoice | Menkopolhukam, Mahfud MD mengerahkan seluruh aparat, baik Polri, BIN, BNPT, dan Densus 88 mengungkapkan kemungkinan jaringan di belakang kasus penusukan terhadap Syekh Ali Jaber.
 
"Aparat harus menyelidiki latar belakang dan apa jaringan yang ada di belakang pelaku," ujar Menko Polhukam Mahfud MD seperti dilansir Kantor Berita Politik RMOL, Senin (14/9/20).

Peristiwa itu sendiri terjadi saat mengisi ulama kharismatik tersebut mengisi tabligh di Kota Bandarlampung, Minggu sore (13/9).

"Saya sudah instruksikan aparat keamanan maupun intelijen, bahkan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT), Densus, dan BIN," ujarnya.

Kepada institusi yang ditunjuk, Mahfud meminta agar penyelidikan dilakukan sebaik-baiknya dan setransparan mungkin.

Tak hanya itu, ia juga meminta semua aparat melakukan pemetaan, pemantauan, dan perlindungan penuh kepada para ulama.

Terkait dengan beredarnya informasi bahwa pelaku mengalami gangguan kejiwaan, Mahfud tak mau berspekulasi lantaran saat ini tengah diusut aparat kepolisian.

Pun, terkait latar belakang dan jaringan yang ada di belakang pelaku penusukan.

"Spekulasi di masyarakat, ada dugaan berdasar pengakuan keluarganya, si penusuk ini sakit jiwa. Tapi kami belum percaya," ungkapnya.

Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi ini menambahkan, pemerintah memiliki kewajiban untuk melindungi kebebasan umat beragama, apa pun pandangan politiknya.

Pemerintah, tambah dia, tidak akan mampu membangun masyarakat tanpa adanya peran serta para ulama dan para juru dakwah yang telah bekerja dengan ikhlas.

"Dai, apa pun pandangan politiknya, itu harus dilindungi kalau sedang berdakwah. Itu yang terpenting," tegasnya. [fah]


Komentar Pembaca