Menteri Agama Buka MTQ Nasional ke-28 Tahun 2020

Nasional  RABU, 29 JULI 2020 | 20:30 WIB

Menteri Agama Buka MTQ Nasional ke-28 Tahun 2020

foto/net

Moeslimchoice. Menteri Agama RI, Fachrul Razi melaunching Musabaqah Tilawatil Qur’an (MTQ) Nasional ke-28 tahun 2020, melalui sambungan video konferensi, pada Selasa (28/7) siang. 

"Pada hari ini sekaligus menjadi penanda dan publikasi kepada masyarakat bahwa tuan rumah provinsi Sumatera Barat telah siap dan akan segera menyongsong diselenggarakannya MTQ tingkat Nasional ke-28, yang akan dilaksanakan pada tanggal 12 hingga 21 November 2020 mendatang," kata Menag, seperti dilansir dari laman resmi Kemenag. 

Menag berharap, meskipun di tengah pandemi, semangat untuk membangun kehidupan beragama tidak surut, salah satunya dengan menyemarakkan MTQ Nasional ke-28.

"Cobaan pandemi ini seyogyanya tidak menjadi penghalang bagi kita untuk tetap produktif dan proaktif melaksanakan agenda-agenda Nasional, terutama dalam hal ini terkait dengan semangat membangun nilai-nilai agama bagi kehidupan masyarakat Indonesia," ujar Menag. 

Menag juga berharap, pelaksanaan MTQ Nasional tidak hanya dijadikan sebagai ajang kontestasi semata. Lebih dari itu, event MTQ Nasional harus dimaknai sebagai upaya untuk menstimulasi umat agar lebih mencintai dan mau mempelajari serta mendalami Al-Qur'an. 

Lebih jauh, Menag menuturkan MTQ Nasional dapat menjadi katalisator perubahan masyarakat menjadi lebih baik dan akan mengokohkan moralitas bangsa. 

"MTQ merupakan salah satu model syiar Islam yang harus terus dibina dan dikembangkan dan dilestarikan," lanjut Menag. 

Dalam kesempatan tersebut, Menag mengingatkan agar dalam pelaksanaannya, MTQ Nasional juga harus menerapkan protokol kesehatan. Hal ini untuk menjamin keselamatan dan kesehatan para peserta serta panitia penyelenggara. 

Senada dengan Menag, Gubernur Provinsi Sumatera Barat, Irwan Prayitno mengungkapkan kesiapannya untuk menggelar MTQ Nasional di masa pandemi ini dengan memperketat protokol kesehatan. 

"Bagi kami, MTQ di Sumatera Barat adalah suatu Penantian Yang begitu lama setelah 37 tahun lalu kita melaksanakan, dan baru kali ini kita bisa kembali untuk membuat atau melakukan MTQ di Sumatera Barat," tutur Irwan. 

"Dan ini ada perhatian yang lama untuk itu kita. Sebagai panitia, diamanatkan akan berupaya maksimal mensukseskan kegiatan MTQ ini, walaupun dalam suasana masih pandemi," imbuhnya. 

Menurut Irwan, ada pengaturan yang berbeda dalam gelaran MTQ Nasional ke-28 ini jika dibandingkan dengan MTQ-MTQ sebelumnya, seperti pembatasan jumlah penonton yang hadir. 

"Tentu yang hadir kita batasi, walaupun secara fisik mereka para pengikut peserta Musabaqah hadir. Tapi penonton mungkin bisa melihat melalui Zoom ataupun streaming tadi. Itulah yang mungkin membedakan pembukaan dan penutupan walaupun kita buat juga," jelas Irwan. [mt]


Komentar Pembaca