Selain 18 Lembaga, Ada Baiknya Jokowi Turut Rampingkan Buzzer Medsos

Polhukam  RABU, 15 JULI 2020 | 11:35 WIB | RMOL

Selain 18 Lembaga, Ada Baiknya Jokowi Turut Rampingkan Buzzer Medsos

Foto/net

Moeslimchoice | Rencana Presiden Joko Widodo untuk menghapus 18 lembaga pemerintahan mendapat dukungan banyak pihak.

Langkah tersebut diyakini mampu menghemat anggaran negara dan bisa disisihkan untuk penanganan wabah virus corona. Namun demikian, Kepala Badan Komunikasi dan Strategi DPP Partai Demokrat Ossy Dermawan turut menyumbang saran.

Dia meminta agar Presiden Joko Widodo turut merampingkan para pendukungnya di media sosial atau yang oleh banyak pihak disebut sebagau buzzer atau pendengung.

“Ada baiknya influencer medsos juga dirampingkan pak presiden,” tegas staf pribadi Presiden keenam RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) itu dalam akun Twitter pribadinya, Selasa (14/7/2020).

Menurutnya, perampingan itu memiliki dua tujuan yang baik juga. Pertama, sama seperti perampingan lembaga yang akan menghemat anggaran negara.

“Selain menghemat anggaran juga akan meneduhkan Indonesia,” tutupnya. [ary]


Komentar Pembaca