Muslim Bosnia Peringati 25 Tahun Pembantaian Srebrenica yang Tewaskan 8.000 Muslim

Internasional  SABTU, 11 JULI 2020 | 00:55 WIB

Muslim Bosnia Peringati 25 Tahun Pembantaian Srebrenica yang Tewaskan 8.000 Muslim

foto/net

Moeslimchoice. Kerabat Muslim Bosnia yang terbunuh dalam kekejaman terburuk di tanah Eropa sejak Perang Dunia II bersiap untuk memperingati yang ke 25 tahun sejak pembantaian Srebrenica yang terjadi pada tahun 1995, pada Sabtu (11/7), tetapi bagi banyak orang Serbia menganggap bahwa episode ini tetap menjadi mitos.

"Tidak mudah untuk tinggal di sini di samping mereka yang 25 tahun menyangkal bahwa genosida dilakukan," kata Hamdija Fejzic, wakil walikota Muslim Srebrenica.

Bagi Muslim Bosnia, mengakui skala kekejaman adalah kebutuhan untuk perdamaian abadi. Tetapi bagi kebanyakan orang Serbia, para pemimpin dan orang awam di Bosnia dan Serbia menggunakan kata genosida tetap tidak dapat diterima.

Pasukan Serbia Bosnia menewaskan lebih dari 8.000 pria dan anak laki-laki Muslim dalam beberapa hari setelah merebut kota naas itu pada 11 Juli 1995.

Episode itu, dilabeli sebagai genosida oleh dua pengadilan internasional, yang terjadi pada akhir perang 1992-1995 antara warga Kroasia, Muslim dan Serbia yang merenggut sekitar 100.000 jiwa.

Panglima militer Serbia pada masa perang Serbia, Ratko Mladic, masih dihormati sebagai pahlawan oleh banyak orang Serbia, dijatuhi hukuman penjara seumur hidup oleh pengadilan PBB pada tahun 2017 atas kejahatan perang termasuk genosida Srebrenica. Dia sedang menunggu keputusan bandingnya.

Menjelang peringatan pada Sabtu (11/7), Presiden Serbia, Aleksandar Vucic menggambarkan Srebrenica sebagai "sesuatu yang tidak boleh dan tidak bisa kita banggakan," tetapi dia tidak pernah secara terbuka mengucapkan kata "genosida".

Pada Juli 2017, dia mengatakan bahwa itu adalah "kejahatan mengerikan" tetapi menambahkan bahwa "antara 80 dan 90 persen orang Serbia tidak berpikir bahwa kejahatan besar dilakukan."

Beberapa ribu orang Serbia dan Muslim hidup berdampingan di Srebrenica yang miskin, sebuah kota tak bernyawa di Bosnia timur dengan hanya beberapa toko yang buka di pusatnya.

Walikota Mladen Grujicic, terpilih pada tahun 2016 setelah kampanye berdasarkan penolakan genosida, dia mengatakan, jumlah korban tidak "valid."

"Saya mengklaim di sini bahwa genosida itu tidak dilakukan," kata pemimpin politik Serbia Bosnia, Milorad Dodik pada rapat umum dukungan kepada Grujicic pada saat itu.

Pada tahun 2019, selama pertemuan konferensi yang sebagian besar adalah para sejarawan Serbia dan bertujuan untuk 'membangun kebenaran' tentang Srebrenica, "Dodik mengatakan itu adalah "mitos.”

"Setiap orang butuh mitos," kata Dodik. "Muslim tidak memilikinya dan mereka mencoba membangun mitos di sekitar Srebrenica."

Anggota parlemen etnik Serbia di parlemen Bosnia telah secara konsisten menolak tagihan yang akan melarang penolakan genosida.

Sejauh ini, sisa-sisa hampir 6.900 korban telah ditemukan dan diidentifikasi di lebih dari 80 kuburan massal.

Sebagian besar dimakamkan di pemakaman peringatan di Potocari, sebuah desa di luar Srebrenica.

Pada Sabtu (11/7), sisa-sisa sembilan korban yang diidentifikasi selama setahun terakhir akan dimakamkan oleh keluarga mereka.

Wakil walikota, Fejzic mengatakan, penolakan genosida itu seperti "fase terakhir" dari kekejaman itu sendiri, mengatakan kepada AFP: "Kami menghadapi itu setiap hari."

Untuk komisioner pembesaran Uni Eropa, Oliver Varhelyi, genosida Srebrenica "masih merupakan luka terbuka di jantung Eropa."

"Bagian dari sejarah Eropa ini harus ditegakkan terhadap setiap upaya penolakan dan revisionisme," katanya minggu ini.

Sementara itu, pemimpin politik, Mladic dan Serbia Bosnia masa perang, Radovan Karadzic, yang juga dijatuhi hukuman penjara seumur hidup di Den Haag, tetap menjadi pahlawan bagi banyak orang Serbia.

Sebuah kampus universitas di Pale, markas Serbia masa perang dekat Sarajevo, dinamai sesuai nama Karadzic pada tahun 2016, dan plakat dengan namanya di pintu masuk diresmikan oleh Dodik.

Peringatan 25 tahun genosida juga merupakan "peringatan 25 tahun penyangkalan," kata Emir Suljagic, direktur pusat peringatan dan korban pembantaian.

"Terlepas dari bukti forensik ... dan penilaian oleh pengadilan internasional, penolakan genosida Srebrenica semakin intensif," katanya.

Penolakan genosida, katanya, berarti kurangnya akuntabilitas dan akan selalu mengarah pada lebih banyak kekejaman. [mt/AN]


Komentar Pembaca
Doa Bangun Tidur Rasulullah ﷺ 

Doa Bangun Tidur Rasulullah ﷺ 

Selasa, 11 Agustus 2020 | 16:33

Pancasila Dalam Al-qur'an

Pancasila Dalam Al-qur'an

Senin, 10 Agustus 2020 | 22:34

Meresahkan Warga di Semarang, Kera Liar Berhasil Ditangkap