Muslim Italia Ikuti Aturan Saat Rayakan Idul Fitri

Internasional  RABU, 27 MEI 2020 | 21:15 WIB

Muslim Italia Ikuti Aturan Saat Rayakan Idul Fitri

foto/net

Moeslimchoice. Muslim Italia berkumpul di taman dan alun-alun untuk merayakan akhir Ramadhan dan menyambut Idul Fitri, karena banyak masjid di negara itu ditutup karena pandemi coronavirus.

Tempat-tempat ibadah Islam telah berjalan lambat dalam menyambut kembali jamaah, meskipun ada pengurangan dari penutupan selama berbulan-bulan, untuk menjamin jarak sosial dan langkah-langkah pencegahan lainnya yang diperlukan berdasarkan kesepakatan antara komunitas Muslim dan pemerintah.

Masjid dan ruang shalat harus menghormati aturan ketat yang sama yang juga telah diterapkan pada Gereja-gereja Katolik. Aula harus disanitasi sebelum dan sesudah melaksanakan ibadah shalat dan maksimum 200 orang akan diizinkan, bahkan di tempat ibadah terbesar. 

Untuk shalat di luar, batas 1.000 orang telah ditetapkan dan setiap jamaah harus berjarak setidaknya satu meter dari yang berikutnya. Mereka yang suhu badannya di atas 37,5 derajat tidak diizinkan masuk.

Media Italia melaporkan, bahwa umat Islam berkumpul untuk melakukan shalat Ied sesuai dengan langkah-langkah anti-coronavirus.

"Selamat Idul Fitri kepada semua Muslim di Italia karena mereka memiliki dua alasan untuk merayakan," Yassine Lafram, presiden Persatuan Komunitas Islam di Italia (UCOII), mengatakan dalam sebuah pesan.

"Ini bukan satu-satunya perayaan yang menutup bulan suci Ramadhan, itu bahkan lebih penting bagi kita sepanjang tahun ini di Italia, karena akhirnya menandai kembalinya umat kita ke masjid setelah beberapa bulan ditutup karena coronavirus. Umat ​​Muslim di seluruh Italia sekarang berdoa kepada Tuhan untuk menerima puasa, doa dan setiap perbuatan baik yang dilakukan selama bulan suci ini dan membawa kedamaian dan berkah ke rumah kita, sehingga fase dua dalam perang melawan COVID-19 di Italia akan dimulai dengan cara terbaik," ujar Lafram.

Banyak Muslim merayakan Idul Fitri di rumah dengan anggota keluarga dekat. Mereka yang memutuskan untuk bertemu dan berdoa bersama di luar rumah, mereka melakukannya sambil "sangat menghormati" protokol kesehatan dan jarak sosial untuk menghindari risiko infeksi, kata UCOII. 

Organisasi itu meminta orang-orang untuk menunjukkan "kehati-hatian dan tanggung jawab yang sama" ketika memasuki setiap tempat ibadah mulai sekarang.

Di Masjid Al-Wahid Milan, Imam Yahya Sergio Pallavicini mengatur jarak untuk 140 sajadah. Ada titik masuk dan keluar yang berbeda untuk pria dan wanita, bersama dengan halaman khusus.

Sanitasi dilakukan secara teratur ketika deterjen, desinfektan, dan peralatan pelindung diri ditawarkan oleh pemerintah kota. 

"Kami berdoa untuk kesehatan semua orang, terutama orang-orang Italia," kata Pallavicini pada awal doa Idul Fitri.

Hampir 200 orang berkumpul untuk melaksanakan shalat Idul Fitri di Piazza Vittorio Emanuele Roma. Orang-orang Muslim mengatur tikar (sajadah) mereka dan bergerak sesuai dengan aturan jarak sosial.

Poster-poster dalam bahasa Italia dan Arab memberi tahu orang-orang bahwa pelukan tidak diizinkan.

"Bahkan jika kita berada di ruang luar, tidak ada yang harus terlalu dekat," kata imam itu kepada jamaahnya sebelum shalat dimulai. 

"Ini wajib dan demi kesehatan semua orang," katanya. Selain dihadiri orang-orang dewasa, terdapat anak-anak juga, dan semua orang memakai masker.

"Saya sangat senang bahwa saya akhirnya bertemu teman-teman saya untuk shalat ini, tetapi kami harus tetap berpisah," kata Samir yang berusia 13 tahun mengatakan kepada Arab News. 

"Kami akan memiliki waktu untuk merangkul, bermain bersama di masa depan, ketika virus akan hilang," tambahnya.  

Dia mengatakan, bahwa selama diberlakukan lockdown, dia tidak bisa  ke masjid yang berada di dekat stasiun Furio Camillo. 

"Saya berdoa bersama ayah saya, tentu saja kami mengikuti doa di YouTube dan di Facebook. Tapi itu tidak sama. Di sini saya benar-benar merasa menjadi bagian dari suatu kelompok yang membagikan iman. Senang rasanya bisa bersama lagi," tambahnya.

Di Piazza Re di Roma, di bagian selatan pusat kota, 250 Muslim berkumpul untuk berdoa. 

"Kami hanya shalat bersama, dan berada di alun-alun hanya selama satu jam," kata Latif yang berusia 31 tahun kepada Arab News. 

"Perayaan akan bersama keluarga kita nanti," ujarnya.

Shalat Idul Fitri yang dilakukan di luar ruangan juga berlangsung di ibukota Sisilia Palermo dengan Walikota Leoluca Orlando juga bergabung. 

"Kami senang untuk perayaan ini yang menandai tanda lain untuk kembali ke normalitas komunitas kami," katanya kepada Arab News.

"Mampu shalat bersama adalah salah satu kebutuhan paling penting untuk sebuah agama karena hal itu meningkatkan rasa kebersamaan. Sekarang kita bisa melakukannya lagi bersama-sama: dan itu pertanda bagus bukan hanya untuk komunitas Muslim tetapi untuk seluruh populasi Palermo," tambah Latif. [mt]


Komentar Pembaca