Perkara Perumahan Syariah Fiktif Lewati Sidang Kelima

Nasional  RABU, 29 APRIL 2020 | 10:10 WIB | Warni Arwindi

Perkara Perumahan Syariah Fiktif Lewati Sidang Kelima

MoeslimChoice | Perkara penipuan pengembang perumahan berlabel syariah  telah memasuki sidang kelima di Pengadilan Negeri Tangerang, Banten. Dalam sidang yang berlangsung pada Selasa, 28/4/20, Jaksa Penuntut Umum menghadirkan saksi dari bank tempat pengembang PT Wepro Citra Sentosa pernah menjadi salah satu nasabah untuk menampung dana dari para korban.

Sidang kelima, seperti sidang-sidang sebelumnya, berlangsung melalui video conference mengikuti prosedur Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Tak urung, sejumlah korban masih terlihat hadir di luar ruang sidang sambil membawa sejumlah poster.

Dari sidang kelima ini, terungkap aliran uang pembayaran dari peminat perumahan syariah fiktif, Amanah City Maja, Tangerang itu beserta arus dana selanjutnya. Perkara ini melibatkan para terdakwa yaitu Moch. Arianto (Komisaris Utama), Suswanto (Direktur Utama), Supikatun (Istri dari Moch. Arianto sekaligus Karyawan PT. Wepro Citra Sentosa), dan Cepi Burhanuddin (Direktur Marketing PT. MPI sekaligus Direktur Marketing PT. Wepro Citra Sentosa)

Dalam sidang, saksi pertama dan kedua menjelaskan yang membuka rekening atas nama PT. Wepro Citra Sentosa adalah terdakwa Suswanto sebagai Direktur Utama PT. Wepro Citra Sentosa. Saksi dari bank ini membenarkan aliran dana di rekening koran PT Wepro berupa transfer uang kepada terdakwa Supikatun, salah satu terdakwa.

Supikatun membenarkan transaksi tersebut. Namun ia menegaskan bahwa itu merupakan gaji dari terdakwa Moch. Arianto.

Di akhir sidang, keempat terdakwa mengakui kesaksian dari pihak bank karena barang bukti sangat jelas. Jaksa Penuntut Umum sebelumnya menjerat para terdakwa dengan pasal TPPU (Tindak Pidana Pencucian Uang) yang ancaman hukuman maksimalnya 20 tahun penjara dan denda paling banyak Rp10 milira.

Kepada awak media, kuasa hukum korban perumahan syariah fiktif itu, Ahmad Rohimin & Partners, mengugkapkan, “Sidang hari ini alhamdulillah berjalan lancar, kami berharap pasal TPPU ini tidak lepas dari keempat terdakwa,” ujarnya.

Sidang akan berlanjut pada Kamis, 30 April 2020. Agendanya masih mendengarkan keterangan saksi dari kalangan perbankan


Komentar Pembaca
Sidang Itsbat Akan Digelar 21 Juli 2020

Sidang Itsbat Akan Digelar 21 Juli 2020

Jumat, 03 Juli 2020 | 14:30

Inilah Kunci Ketenangan Hati Menurut Al Quran
New Normal New Ideas

New Normal New Ideas

Minggu, 05 Juli 2020 | 02:30