Gaya Komunikasi Pembantu Presiden jangan Seperti "Kompor"

Nasional  SELASA, 22 OKTOBER 2019 | 02:35 WIB

Gaya Komunikasi Pembantu Presiden jangan Seperti

MoeslimChoice | Menko Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan sering disebut sebagai menteri segala urusan. Banyak persoalan yang diurusi di luar bidangnya.

Selain itu, gaya komunikasi Luhut juga seringkali provokatif sehingga menimbulkan kontroversi. Dan hal tersebut kerap mengganggu citra pemerintah.

Pengamat politik dari Universitas UIN Syarif Hidayatullah Jakarta Adi Prayitno mengatakan, ke depan gaya komunikasi pembantu Presiden sebaiknya diubah.

"Pejabat publik mestinya mengurangi istilah-istilah ilmiah, istilah-istilah yang akademik, gunakan bahasa sipil. Yang penting substansinya sampai kepada publik. Enggak perlu pakai bahasa yang militeristik seperti penggunaan istilah 'buldozer'," ujar Adi, Senin (21/10).

Sebaiknya dalam berkomunikasi, sambungnya, pejabat publik menggunakan bahasa-bahasa yang mudah dimengerti. Namun, saat disinggung apakah Luhut masih akan dipertahankan Jokowi dalam Kabinet Kerja jilid II, Adi berpendapat bisa saja dipertahankan. Karena meski kadang kali mengeluarkan pernyataan kontroversi, semua urusan selesai di tangan Jokowi.

"Apalagi di tengah koalisi yang gemuk ini, peran Pak Luhut sepertinya dibutuhkan. Sebab dia diharapkan akan memberikan jalan keluar bagi kebuntuan politik yang ada," pungkasnya.


Komentar Pembaca
Indonesia Akan Terapkan Hotel Syariah

Indonesia Akan Terapkan Hotel Syariah

Kamis, 21 November 2019 | 20:37

Selamat Jalan Pak Bahtiar Effendy

Selamat Jalan Pak Bahtiar Effendy

Kamis, 21 November 2019 | 15:35

Bunga untuk Veronica Tan

Bunga untuk Veronica Tan

Kamis, 21 November 2019 | 17:00