Info Haji 2019

Tim Pemantau Itjen: Prosesi Puncak Haji Lancar, Namun Manasik Perlu Diperkuat

Kabar Tanah Suci  JUMAT, 23 AGUSTUS 2019 | 15:26 WIB

Tim Pemantau Itjen: Prosesi Puncak Haji Lancar, Namun Manasik Perlu Diperkuat

foto/net

Moeslimchoice. Supervisor tim pemantau Inspektorat Jenderal, M. Thambrin mengatakan bahwa  prosesi puncak haji di Arafah, Muzdalifah dan Mina (Armuzna) berjalan dengan lancar, namun ia menyampaikan catatan agar memperkuat proses manasik haji.

MC Award 2

Supervisor tim 2 yang juga menjabat sebagai Sekretaris Irjen ini menyebutkan, salah satu hal yang patut diapresiasi adalah adanya pendingin ruangan atau AC di tenda-tenda jamaah. 

"Tahun 2019 ini sudah disiapkan tenda AC. Jamaah sangat terbantu untuk bisa khusuk melaksanakan dzikir dan doa secara maksimal," ujarnya, Rabu (21/8).

Meski demikian, ia mengatakan bahwa jamaah haji masih mengeluhkan minimnya toilet. 

"Seperti yang disampaikan pak Menteri, itu panjangnya antrean," imbuhnya. 

Tetapi, pemerintah Indonesia, tidak bisa serta merta langsung menyelesaikan permasalahan tersebut. Karena hal itu merupakan domain dari Pemerintah Arab Saudi. 

"Kita hanya bisa menyampaikan aspirasi dan permohonan, agar bisa direspons," jelasnya. 

Hingga hari ini, dia menyebut pelaksanaan ibadah haji 2019, Alhamdulillah berjalan dengan lancar.

"Posisi Itjen sesuai dengan Peraturan Menteri Agama Nomor 41 Tahun 2016, melakukan pengawasan internal di Kemenag untuk melaksanakan pengawasan ibadah haji dan umrah," jelas dia. 

Sekretaris Itjen Kemenag tersebut melanjutkan, pihaknya telah melakukan pengawasan dan audit dalam pelaksanaan akomodasi, transportasi dan katering sejak tahap persiapan atau pra keberangkatan jamaah, termasuk proses manasik haji.

Ia memandang, bahwa layanan katering, akomodasi, transportasi yang diperoleh jamaah haji Indonesia pada umumnya telah berjalan dengan baik. Namun ia memberikan masukan agar kegiatan manasik haji perlu dimaksimalkan, baik itu dari segi silabus, dan kompetensi narasumber manasik yang memenuhi syarat. 

Demikian juga dengan pemilihan ketua kloter, pembimbing ibadah, dan petugas kloter yang akan menentukan proses peribadatan jamaah haji.

"Ini yang perlu penguatan manajemen, penguatan pelaksanaan ibadah terutama manasik hajinya," ujarnya.

Terlebih tahun 2020 mendatang telah dicanangkan Menteri Agama sebagai tahun peningkatan kualitas manasik haji. [mel]


Komentar Pembaca