Hari H Pilkada, Kita Bakal Libur Lagi

Pilkada  JUMAT, 22 JUNI 2018 | 10:30 WIB

Hari H Pilkada, Kita Bakal Libur Lagi

Kapuspen Kemendagri Bahtiar

MoeslimChoice | Kepala Pusat Penerangan Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Bahtiar mengemukakan, pemerintah bakal menetapkan hari libur nasional pada hari pemungutan suara Pilkada serentak 2018. Pemungutan suara Pilkada 2018 di 171 daerah akan dilaksanakan serentak pada Rabu, 27/6/18 mendatang.

MC Award 2

"Sedang disiapkan Keppresnya oleh Setneg. Judul Rancangan Keppres Libur Pilkada Serentak 2018, sedang disiapkan pemerintah," ujarnya melalui pesan singkat, Kamis, 21/6/18.

Bahtiar mengatakan peraturan tentang hari libur nasional saat pemungutan suara pernah diterapkan pada Pilkada sebelumnya, yakni 2015 dan 2017. Pada 2015 pemerintah menerbitkan Keppres No. 25 tahun 2015 tentang Hari Pemungutan Suara Pemilihan Gubernur dan wakil Gubernur, Bupati dan Wakil Bupati, Wali Kota dan Wakil Wali Kota, begitu pula pada pilkada 2017. Pemerintah menerbitkan Keppres No. 3 tahun 2017 tentang Hari Pemungutan Suara Pemilihan Gubernur dan wakil Gubernur, Bupati dan Wakil Bupati, Wali Kota dan Wakil Wali Kota.

Sedangkan Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Arief Budiman mengatakan bahwa penetapan hari libur merupakan perintah undang-undang. Namun, itu hanya sebatas wilayah yang menyelenggarakan pilkada.

Arief mengatakan pihaknya hanya akan mengikuti apa yang dikehendaki pemerintah pusat mengenai penetapan hari libur. Alasannya, karena bukan KPU yang berwenang menetapkan hari libur. KPU hanya sebatas menyelenggarakan pilkada.

"Nah di 171 daerah pasti libur. Tapi apakah ini akan menjadi kebijakan libur nasional seluruh wilayah indonesia atau tidak nanti tentang kebijakan pengurus pusat," ucap Arief.

KPU bakal menyelenggarakan pemungutan suara Pilkada serentak 2018 pada 27 Juni mendatang. Ada 171 daerah yang menyelenggarakan Pilkada, antara lain di 17 provinsi, 39 kota, serta 115 kabupaten.

Sebelum memasuki hari pemungutan suara, KPU akan memberlakukan masa tenang pada 24 Juni. Dengan demikian, ada tiga hari masa tenang hingga pemungutan suara yang tidak boleh digunakan untuk berkampanye oleh peserta pilkada, baik oleh calon kepala daerah maupun tim sukses yang bersangkutan.


Komentar Pembaca