Tingkatkan Kualitas SDM Pesantren, Pemerintah Siap Alokasikan Dana 250 Miliar

- Selasa, 7 Maret 2023 | 23:53 WIB
Sekjen Kemenag, Nizar Ali dan Dirjen Pendidikan Islam, M Ali Ramdhani
Sekjen Kemenag, Nizar Ali dan Dirjen Pendidikan Islam, M Ali Ramdhani


MoeslimChoice. Pemerintah akan mengalokasikan anggaran sebesar Rp 250 Miliar untuk peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM) Pesantren pada 2023. Anggaran ini disiapkan melalui skema Dana Abadi Pesantren yang bersumber dari Dana Abadi Pendidikan.

Pengalokasian anggaran ini, dibahas bersama dalam Rapat Koordinasi Percepatan Penggunaan Dana Abadi Pesantren antara Kementerian Agama (Kemenag) dengan LPDP Kemenkeu. Rapat berlangsung di lantai 2 gedung Kementerian Agama, Jakarta, Selasa (7/3/2023).

Hadir dalam rapat tersebut, Sekjen Kemenag, Nizar Ali; Dirjen Pendidikan Islam, M. Ali Ramdhani; Direktur Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren, Waryono Abdul Ghafur, dan pihak LPDP yang diwakili Direktur Beasiswa LPDP, serta Direktur Keuangan dan Umum LPDP. Gabung secara daring, perwakilan dari Ditjen Anggaran Kemenkeu.

Sekjen Kemenag, Nizar Ali mengapresiasi langkah-langkah percepatan yang dilakukan LPDP beserta tim Kemenag untuk merealisasikan Dana Abadi Pesantren. Apalagi, sudah ada regulasi yang menjadi payung hukum, dan keberadaannya juga sudah ditunggu kalangan pesantren.

"Di satu sisi, Dana Abadi Pesantren ini merupakan mandat dari Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2019 tentang Pesantren dan Peraturan Presiden Nomor 82 Tahun 2021 tentang Pendanaan Penyelenggaraan Pesantren. Di sisi lain, kalangan pesantren juga sudah menunggu-nunggu kapan Dana Abadi Pesantren ini bisa diwujudkan," kata Nizar Ali, Selasa (7/3/2023).

Baca Juga: Dinkes DKI Buka Layanan Vaksin Booster ke-2 Setiap Akhir Pekan Hingga 30 Juni 2023, Ini Daftarnya

Sementara itu, Dirjen Pendidikan Islam, Muhammad Ali Ramdhani menjelaskan, skema penggunaan Dana Abadi Pesantren 2023. Anggaran ini sepenuhnya akan dialokasikan untuk pembiayaan beasiswa gelar atau non gelar, untuk jenjang S1, S2, dan S3, baik di dalam maupun di luar negeri, bagi kalangan pesantren.

"Oleh karena Dana Abadi Pesantren bersumber dari Dana Abadi Pendidikan, maka peruntukannya hanya untuk fungsi pendidikan, bukan untuk yang lainnya, semisal dakwah atau pemberdayaan masyarakat, sebagaimana fungsi yang dijalankan oleh pesantren selama ini. Bahkan untuk dukungan pelaksanaan atau manajemen pun tidak dibolehkan, karena aturannya memang demikian," tegas Ramdhani.

Direktur Beasiswa LPDP, Dwi Sularso menyambut baik dan mendukung percepatan penggunaan Dana Abadi Pesantren.

"Pihak Kemenag tentu lebih memahami kebutuhan apa yang diperlukan oleh pesantren. Hal-hal yang bermuara pada kebutuhan untuk menyiapkan generasi Indonesia unggul dan andal, yang memiliki komitmen kebangsaan, tentu akan kita dukung sepenuhnya, termasuk dari warga pesantren," kata Dwi Sularso.

Sebagai tindak lanjut, tim Kemenag dan LPDP akan membahas langkah-langkah teknis, utamanya dengan melengkapi dokumen yang diperlukan, agar beasiswa khusus untuk kalangan pesantren ini dapat segera dibuka pada tahun 2023.***

Baca Juga: Bahas Persiapan Pemilu, Pj Gubernur DKI Hadiri Rapim Kodam Jaya dan Polda Metro Jaya

Editor: Melati Tagore

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X