• Minggu, 5 Februari 2023

Ditolak RS Inggris, Bocah Muslim Meninggal 10 Hari Kemudian

- Jumat, 2 Desember 2022 | 18:00 WIB

MoeslimChoice.Investigasi independen akan dilakukan atas kematian seorang anak laki-laki berusia lima tahun yang meninggal setelah dia dipulangkan dari rumah sakit yang diduga kekurangan staf dan perlengkapan.

Yusuf Mahmud Nazir mengalami infeksi tenggorokan yang parah tetapi Rumah Sakit Rotherham di South Yorkshire, di utara Inggris, menolak untuk menerimanya.

Pamannya, Zaheer Ahmed, mengatakan dia "memohon" staf untuk berbuat lebih banyak untuk membantu keponakannya, tetapi diberitahu bangsal anak-anak "tidak punya dokter" dan "tidak punya tempat tidur."

Ahmed mengatakan kepada media Inggris bahwa Yusuf sakit tenggorokan pada 13 November dan diberi antibiotik oleh dokter keluarga. Tetapi kondisinya dengan cepat memburuk dan dia dibawa ke Rumah Sakit Rotherham, di mana staf mengatakan mereka tidak dapat menerimanya dan mengirimnya pulang.

Pada 18 November, Yusuf tidak dapat berbicara, makan atau minum dan dibawa dengan ambulans ke Rumah Sakit Anak Sheffield di mana dia segera dirawat, tetapi meskipun diberi antibiotik intravena, dia meninggal pada 23 November.

Rumah Sakit Rotherham awalnya mengatakan akan melakukan penyelidikan internal tetapi Dr. Richard Jenkins, kepala eksekutif rumah sakit, pada hari Kamis mengatakan penyelidik dari luar South Yorkshire akan meninjau kasus tersebut. Dalam sepucuk surat kepada anggota parlemen lokal Sarah Champion, dia mengatakan sedang bekerja dengan NHS Inggris untuk "mengidentifikasi penyelidik independen yang sesuai."

Champion berkata: “Saya sangat lega bahwa keinginan dan kebutuhan keluarga telah didengarkan dan kami akan mendapatkan penyelidikan independen ini. Independen adalah bagian kuncinya. Itu harus benar-benar kuat dan mandiri.”

Jenkins mengatakan dia berbicara dengan paman Yusuf untuk "secara langsung menyatakan belasungkawa dan meminta maaf kepada keluarga."

Keluarga Yusuf mengkonfirmasi bahwa mereka telah menerima permintaan maaf tersebut tetapi itu saja tidak cukup, menambahkan: “Mereka telah meminta maaf tetapi itu tidak memberi kami jawaban apapun.”[ros]

Halaman:

Editor: Ida Royani

Terkini

Bulan Rajab Adalah Bulan Menanam

Kamis, 2 Februari 2023 | 14:12 WIB
X