• Minggu, 5 Februari 2023

Presiden Taiwan Putuskan Mundur sebagai Pemimpin Partai Usai Kalah dalam Pemilu

- Senin, 28 November 2022 | 12:30 WIB
foto/net
foto/net

MoeslimChoice. Presiden Taiwan, Tsai Ing-Wen mengundurkan diri sebagai ketua Partai Progresif Demokratik (DPP), yang berkuasa menyusul kekalahan dalam pemilihan umum (pemilu) lokal pada Sabtu (26/11/2022) yang diderita oleh partainya.

Para pemilih di Taiwan sebagian besar memilih partai oposisi Nasionalis dalam beberapa pemilu di seluruh pulau di negara itu, yang memiliki pemerintahan sendiri dalam pemilihan, di mana kekhawatiran tentang ancaman dari China yang akan mnimbulkan banyak masalah lokal.

Tsai Ing-Wen telah berbicara berkali-kali tentang "menentang China dan membela Taiwan" dalam kampanye untuk partainya. Tetapi kandidat partai Chen Shih-chung, yang kalah dalam pertempuran untuk Wali Kota Taipei, hanya mengangkat masalah ancaman Partai Komunis, sebelum dia dengan cepat beralih kembali ke masalah lokal, kata para ahli.

Tsai mengajukan pengunduran dirinya pada Sabtu (26/11/2022) malam, sebuah tradisi di Taiwan setelah kekalahan besar, dalam pidato singkatnya, di mana Tsai juga berterima kasih kepada para pendukungnya.

"Saya harus memikul semua tanggung jawab," kata Tsai Ing-Wen, seperti dilansir dari Arab News, Minggu (27/11/2022). 

"Menghadapi hasil seperti ini, ada banyak area yang harus kita tinjau secara mendalam," tambah Tsai.

Sementara pengamat internasional dan partai yang berkuasa, telah berusaha untuk menghubungkan pemilu dengan ancaman eksistensial jangka panjang yang merupakan tetangga Taiwan, banyak ahli lokal tidak berpikir China, yang mengklaim pulau itu sebagai wilayahnya untuk dianeksasi secara paksa jika perlu, memiliki peran besar untuk dimainkan kali ini.

"Masyarakat internasional telah menaikkan taruhannya terlalu tinggi. Mereka telah meningkatkan pemilihan lokal ke tingkat internasional ini, dan kelangsungan hidup Taiwan," kata Yeh-lih Wang, seorang profesor ilmu politik di Universitas Nasional Taiwan.

Selama kampanye, hanya sedikit yang menyebutkan tentang latihan militer berskala besar, yang menargetkan Taiwan, yang diadakan China pada bulan Agustus sebagai reaksi atas kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi.

Halaman:

Editor: Melati

Terkini

Bulan Rajab Adalah Bulan Menanam

Kamis, 2 Februari 2023 | 14:12 WIB
X