Menambah Musuh

Oleh Dahlan Iskan

Kajian  MINGGU, 13 OKTOBER 2019 | 06:38 WIB

Menambah Musuh

MoeslimChoice | Hampir saja kampanye ini batal: Wali kota Minneapolis, Minnesota, minta uang muka. Sekitar Rp9 miliar. Untuk biaya pengamanan kedatangan Presiden Donald Trump.

Sang wali kota tidak mau kasus El Paso, Texas, terulang. Gedung Putih meninggalkan utang di negara bagian selatan Amerika itu. Saat kunjungan presiden ke sana Februari lalu.
 
Wali kota El Paso sampai harus menagih ke Gedung Putih. Tak pula cukup sekali tagih.
 
Uang muka itu membuat Trump marah pada sang wali kota. Lewat senjata akun Twitter-nya. Ia kecam wali kota sebagai wali kota yang lemah.
 
Apalagi ia memang dari Partai Demokrat. 
 
Kampanye Trump biasanya memang dilaksanakan akhir pekan. Saat polisi mestinya libur.
 
Diperlukan biaya pengamanan lebih banyak. Polisi harus mendapat bayaran berlipat --sejenis uang lembur.
 
Uang muka itu tidak sampai berlarut. Akhirnya Trump tiba juga di Minneapolis. Dengan nada tinggi. Sumbu pendek. Pun seandainya tidak didahului kasus uang muka.
 
Inilah pertama kali Trump kampanye. Sejak dimulainya proses penyelidikan impeachment padanya.
 
Dan selalu. Trump tidak pernah kekurangan bahan pidato. Tepatnya bahan provokasi. Pun selama 1,5 jam di atas podium. Pengikutnya yang fanatik selalu memberikannya energi. Lewat teriakan atau tuntutan. 
 
Apalagi Minneapolis adalah kampungnya Ny Omar Tlaib --anggota baru DPR dari partai lawannya. 
 
Kejengkelan Trump pada Ny Omar lengkap. Dia lahir di Ethiopia. Islam. Berjilbab. Bahkan UU di Amerika harus diubah untuk mengesahkan pemakaian jilbabnya.
 
Dan dia berani --tidak ada matinya. Ia terus mengkritik Trump habis-habisan.
 
Sampai Trump tersinggung berat. Bagaimana bisa --mungkin begitu pikirnya. Pendatang dari negara miskin yang kacau, wanita, Islam, minoritas, 'mengajari' lelaki perkasa dari negara PKR (Perkasa Kaya Raya). 
 
Trump pun menyindirnya: kalau merasa hebat kenapa tidak pulang saja ke Ethiopia. Untuk membangun negaranya.
 
Maka di Minneapolis itu tiga orang jadi bulan-bulanan Trump. Selama 1,5 jam. Ups, empat orang.
 
Pertama Wali kota tadi. 
 
Kedua, Ny Omar. 
 
Ketiga Joe Biden --mantan Wapres yang juga lawan beratnya di Pilpres 2020.
 
Keempat, Hunter Biden --anak bungsu Biden. 
 
Trump akan merusak nama pesaingnya itu lewat Hunter. Yang ia sebut sebagai anak yang bodoh. Kecanduan obat bius. Dan memakan uang korupsi di Ukraina. Dan di Tiongkok. 
 
"Jadi, mestinya, anak ini...." ujar Trump yang sengaja tidak menyelesaikan kalimatnya. 
 
"... diborgol, diborgol, diborgol..." seru pendukung Trump meneruskan kalimat itu.
 
Itu mirip taktik saat kampanye di Pilpres 2016. Saat itu setiap kali Trump menyebut nama Hillary Clinton, pendukungnya yang meneruskan: tangkap, tangkap, tangkap, masukkan penjara. 
 
Dan Hillary kalah di Pilpres. 
 
Trump lantas membandingkan Hunter dengan anaknya. Yang dibawa serta ke kampanye. Yang dinilai sebagai anak hebat. Yang bisa meneruskan kerajaan bisnis ayahnya.
 
Biden sendiri ia sebut sebagai orang yang sangat lemah. Dan pemalas. 
 
"Kalau pun ada yang menganggap ia sukses sebagai wakil presiden itu karena kepintarannya menjilat pantat Barack Obama," ujar Trump.
 
Pokoknya seru. Dan jangan ditiru. 
 
Trump memang harus habis-habisan. Hasil survei menunjukkan ia akan kalah di Pemilu 2020. Oleh Joe Biden. 
 
Bahkan untuk impeachment kali ini pun mayoritas publik mendukung.
 
Hasil survei menunjukkan 55 persen setuju Trump harus dilengserkan. 
 
Gara-gara survei itu Trump  menambahkan satu nama. Ke dalam daftar yang harus ia serang: Fox News. 
 
Padahal selama ini Fox dikenal sebagai TV yang selalu mendukung Trump.
 
Belakangan ini begitu sering Trump menyerang pendukungnya itu --via Twitter-nya.
 
Termasuk menyerang pribadi penyiar utama Fox News, Shepard Smith. 
 
Itu gara-gara Fox menyiarkan hasil surveinya sendiri: mayoritas publik mendukung impeachment.
 
Seminggu setelah Twitter itu bos besar Fox News Rupert Murdoch menemui Jaksa Agung Trump.
 
Hasilnya: Shepard Smith mengundurkan diri. Kemarin. Setelah lebih 10 tahun menjadi salah satu bintang di Fox News.
 
Trump kini tidak punya banyak jalan. Ia harus menyerang habis-habisan semua lawannya. Mungkin sampai habis beneran.


Komentar Pembaca
Ditolak UGM, UAS Tenang: Kalo Saya Marah, Umat Meledak!

Ditolak UGM, UAS Tenang: Kalo Saya Marah, Umat Meledak!

PendidikanSelasa, 15 Oktober 2019 | 12:47

 Kebakaran Hebat Terjadi di Dekat Rumah Kapolri

Kebakaran Hebat Terjadi di Dekat Rumah Kapolri

Tentang SumselSelasa, 15 Oktober 2019 | 16:37

Ternyata Rumah Milik Ortu Kapolri Ikut Terbakar

Ternyata Rumah Milik Ortu Kapolri Ikut Terbakar

Tentang SumselSelasa, 15 Oktober 2019 | 20:59

Api Berhasil Dipadamkan, Rumah Kapolri Selamat

Api Berhasil Dipadamkan, Rumah Kapolri Selamat

Tentang SumselSelasa, 15 Oktober 2019 | 17:14

BEM SI Jabodetabek-Banten Nekat Mau Aksi Demo Siang Ini

BEM SI Jabodetabek-Banten Nekat Mau Aksi Demo Siang Ini

PolhukamKamis, 17 Oktober 2019 | 05:55