PPP Kubu Djan Faridz dan Suharso Monoarfa Sudah Berdamai?

Polhukam  KAMIS, 18 JULI 2019 | 00:00 WIB

PPP Kubu Djan Faridz dan Suharso Monoarfa Sudah Berdamai?

Moeslimchoice-Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Humphrey Djemat membantah keras klaim Ahmad Baidhowi yang menyatakan sudah ada kesepakatan antara Suharso Manoarfa dengan Djan Faridz untuk rekonsiliasi, mengakhiri kisruh dualisme PPP.

Bahkan Humphrey menilai klaim Ahmad Baidhowi sebagai propaganda receh alias murahan.

“Tidak benar. Itu hanya klaim mereka,” kata Humphrey, seperti dikutip dari RMOL Rabu (17/7).

Menurut Humphrey, Ahmad Baidhowi mengklaim sudah ada rekonsiliasi yang mengakhiri dualisme PPP merupakan cara usang untuk menjustifikasi bahwa Mukernas yang akan dilakukan dalam waktu dekat itu sudah berbentuk Mukernas Islah.

“Cara lama diulang. Mereka tidak pernah belajar dari pengalaman buruk sebelumnya,” kata Humphrey.

Humphrey mengungkapkan, saat ini Djan Faridz sudah mundur dari kepengurusan PPP, mundurnya Djan Faridz atas keinginan sendiri karena tidak mau lagi cawe-cawe urusan PPP.

“Saya sepenuhnya punya otoritas sebagai Ketum PPP yang sah, solid didukung struktur organisasi serta kader PPP yang lain. Dan ini sudah dibuktikan,” demikian Humphrey.

Sebelumnya diberitakan, Ahmad Baidhowi menyatakan sudah terjadi pertemuan antara Suharso dan Djan Faridz.

“Pak Suharso sudah ketemu Pak Djan Faridz di kediamannya,” ujar Awiek, sapaan akrabnya di Kantor DPP PPP, Menteng, Jakarta, Rabu (17/7).

Awiek bahkan menegaskan bahwa soal kelompok yang mengidentifikasi diri sebagai dua kubu yang berseberangan. Dia pastikan saat ini sudah bersatu kembali.

“Teman-teman yang mengidentifikasikan dirinya sebagai Muktamar Jakarta sudah melebur pada kepengurusan hasil Muktamar Pondok Gede dengan cara mereka mendaftar sebagai calon legislatif,” jelasnya.

Soal tidak adanya publikasi dari pertemuan itu, kata dia, semua hanya soal teknis. Pada dasarnya dua tokoh itu sudah bertemu dan sengaja tidak dipublikasi.

“Soal ketemu di forum terus di publikasikan itu kan soal cara dan teknis, yang penting di internal PPP tidak ada masalah, bukan cuma klaim tapi riil sudah bersatu,” tukasnya.(Ang)


Komentar Pembaca